Misteri Gunung Tidar: Pakunya Tanah Jawa

Gunung Tidar yang berlokasi di Magelang, Jawa Tengah, diyakini sebagai paku bumi Tanah Jawa.
Misteri Gunung Tidar: Pakunya Tanah Jawa
SOLOPOS.COM - Gunung Tidar (Instagram/@gunungtidar)

Solopos.com, MAGELANG — Gunung Tidar yang berdiri di bagian selatan Kota Magelang, Jawa Tengah, dijuluki sebagai pakuny Tanah Jawa. Gunung dengan ketiggian 503 mdpl itu menyimpan sederet kisah misteri.

PromosiHippermoralitas di Balik Penganiaya Lansia Hingga Meninggal di Jakarta

Berdasarkan pantauan Solopos.com melalui kanal Youtube Si Memen, Selasa (8/6/2021), ada dua legenda di balik Gunung Tidar, Legenda pertama menceritakan tentang paku bumi tanah Jawa. Dalam legenda ini, masyarakat tradisional Jawa meyakini bahwa Gunung Tidar adalah paku bumi di tanah Jawa.

Baca juga: Asale Pulau Jawa: Pecahan Australia – Dipaku di Gunung Tidar

Konon dahulu pulau Jawa berbentuk seperti perahu yang selalu terombang-ambing oleh gelombang laut dan sewaktu-waktu bisa terbawa arus laut.

Pulau Jawa kemudian dipaku dan paku bumi oleh dewa dari kahyangan dan berubah menjadi Gunung Tidar. Paku bumi Pulau Jawa itu konon berada di puncak Gunung Tidar yang berupa tugu dengan simbol huruf Sa dalam tulisan Jawa pada ketiga sisinya. Tugu tinggi menjulang itulah yang diyakini sebagai pakunya tanah Jawa.
Sejak saat itu, pulau Jawa dihuni oleh bangsa jin dan masyarakatnya sebagian besar memiliki ilmu kanuragan.

Baca juga: Mengungkap Legenda Paku Bumi di Balik Gunung Tidar Magelang

Nama Gunung Tidar berasal dari dua kata Bahasa Jawa, ‘Mati lan Modar’ (kalau tidak mati, ya mampus). Konon saat itu Gunung Tidar menjadi pusat kerajaan gaib di pulau Jawa karena dihuni oleh serangkaian bangsa jin sehingga siapapun yang masuk ke area Gunung Tidar dipastikan akan tewas.

Begitu kuatnya kepercayaan tradisional masyarakat Jawa saat itu, banyak ulama-ulama Agama Islam gagal untuk menyebarkan dakwah Islam di tanah Jawa. Hingga akhirnya datanglah sosok sakti dari Persia yang bernama Syekh Maulana Subakir yang hendak menyucikan Pulau Jawa dari kemusyrikan bangsa Jin dan menyebarkan dakwah Islam di tanah Jawa.

Baca juga: Kerajaan Mataram Islam di Balik Asale Tanah Jawa

Dalam peperangannya melawan bangsa jin, Syekh Subakir menancapkan tombak di Gunung Tidar dan akhirnya membuat bangsa jin terusir dari tanah Jawa dan mengungsi ke pantai selatan Jawa. Kemudian Sabda Palon yang merupakan pengasuh tanah Jawa menampakan diri dan menantang Syekh Subakir bertanding

 


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago