Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Miris, Taman Peninggalan Jokowi di Tepi Kali Anyar Solo Tak Terurus

Taman Sekartaji Solo yang merupakan peninggalan era Wali Kota Jokowi saat ini kondisinya kotor dan terkesan kurang terurus.
SHARE
Miris, Taman Peninggalan Jokowi di Tepi Kali Anyar Solo Tak Terurus
SOLOPOS.COM - Panduan Informasi dan Inspirasi

Solopos.com, SOLOTaman Sekartaji yang berada di pinggir Kali Anyar Jebres, Solo, bisa dibilang merupakan peninggalan Presiden Jokowi karena diresmikan pada 2009 saat ayah dari Gibran Rakabuming Raka menjadi Wali Kota Solo.

Kini, kondisi taman tersebut cukup memprihatinkan. Taman ini bisa dibilang sebagai salah satu wujud visi Jokowi menata dan mengelola kawasan bantaran kali.

PromosiBorong Penghargaan, Tokopedia Jadi Marketplace Favorit UMKM

Dalam perjalanannya, Taman Sekartaji telah mengalami beberapa kali pembenahan untuk mempertahankan daya tarik atau pesonanya. Seperti pengerjaan proyek Ekoparian Taman Sekartaji pada 2021.

Proyek itu mengombinasikan restorasi sempadan sungai dengan kegiatan penurunan beban pencemaran, khususnya dari limbah domestik dan sampah. Dengan begitu Taman Sekartaji bisa menjadi pusat edukasi lingkungan dan ekowisata sungai.

Saat Solopos.com melihat peninggalan Jokowi di Solo itu, Jumat (5/8/2022) siang, kondisi ruang terbuka hijau itu tampak lengang dan kurang terus dengan baik. Hanya ada beberapa anak sekolah yang duduk-duduk santai di bagian dalam taman.

Baca Juga: Wah, Ada 1.000 Pohon Eucalyptus di Urban Forest Solo Peninggalan Jokowi

Sementara seorang laki-laki paruh baya tampak tertidur di salah satu gazebo. Angin yang bertiup semilir dan sejuknya suasana taman itu memang sangat nyaman untuk bersantai dan bikin mengantuk.

Bahkan bila dalam kondisi benar-benar capai, bisa dengan mudah tertidur di taman itu. Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Solo, Gatot Sutanto, tidak menampik selama ini Taman Sekartaji kurang dikelola dengan baik, sehingga terkesan kotor.

“Yang pertama kan memang personel kurang. Hanya ada satu orang yang kami tugasi mengawasi dari jembatan sampai ujung timur dekat Pedaringan. Tidak ada kantor, hanya petugas yang datang ke situ rutin setiap harinya,” tuturnya.

Baca Juga: Pembuatan Ornamen Batik di Ekoriparian Taman Sekartaji Jebres Solo

Kolaborasi dengan SAR

Namun saat ini DLH Solo sedang menggagas kerja sama pengelolaan Taman Sekartaji dengan anggota Search and Rescue (SAR) dan sukarelawan. Dengan begitu diharapkan kawasan taman peninggalan era Wali Kota Solo Jokowi itu bisa lebih terurus dan lebih bersih.

“Coba kolaborasi, kami serahkan pemeliharaan ke Tim SAR, relawan, agar ikut mengelola dan mengawasi. Juga halte kami geser 10 meter-20 meter ke timur. Memang perlu fasilitas halte, tapi kalau di depan gapura, plasa kan tidak bagus,” urainya.

Halte baru, menurut Gatot, sudah dibuat secara sederhana dengan ukuran yang lebih kecil. “Kami buatkan semacam halte minimalis, kami fasilitasi, sudah dikasih pergola, belum tempat duduknya. Karena anggaran tak ada,” katanya.

Baca Juga: Pembangunan Ekoriparian Sebagai Kawasan Ekowisata Bantaran Sungai

Disinggung anggaran pemeliharaan Taman Sekartaji, Gatot mengaku tidak hafal. Sebab anggaran pemeliharaan taman berlaku untuk semua taman yang dikelola DLH Solo, mulai dari bibit, bahan bangunan, pengecatan, atau peralatan listrik.

“Kerja sama dengan SAR, konsep sedang dibuat, kemarin ada IPAL Ekoparian. Kami dengan relawan nanti ramaikan dengan kegiatan edukasi misalnya pelatihan SAR, edukasi pembibitan, pertolongan pertama, meluncur dan sebagainya,” ujar dia.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita
Part of Solopos.com
Punya akun? Silahkan login
Daftar sekarang...
Support - FaQ
Privacy Policy
Tentang Kami
Kontak Kami
Night Mode