Miris! Pemuda Desa Gilirejo Bersurat ke Bupati Sragen, Ini Isinya

Warga yang tergabung dalam Perkumpulan Pemuda Desa Gilirejo, Kecamatan Miri, Kabupaten Sragen menyurati Bupati Sragen terkait jalan masuk ke desa itu rusak sejak sepuluh tahun ini.
SHARE
Miris! Pemuda Desa Gilirejo Bersurat ke Bupati Sragen, Ini Isinya
SOLOPOS.COM - Pengendara motor melewati jalan rusak yang sudah bertahun-tahun belum tersentuh perbaikan di wilayah Desa Gilirejo, Kecamatan Miri, Sragen, belum lama ini. (Istimewa/Pemuda Desa Gilirejo)

Solopos.com, SRAGEN — Warga yang tergabung dalam Perkumpulan Pemuda Desa Gilirejo, Kecamatan Miri, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah menyurati Bupati Sragen terkait jalan masuk ke desa itu rusak sejak sepuluh tahun ini.

Jalan masuk ke Desa Gilirejo itu rusak sejak sepuluh tahun dan belum diperbaiki hingga kini. Oleh karena itu warga mendesak supaya jalan masuk ke Desa Gilirejo sepanjang 5 kilometer itu segera diperbaiki.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Informasi yang dihimpun Solopos.com jalan tersebut merupakan kewenangan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen. Surat tersebut dilayangkan juru bicara Pemuda Desa Gilirejo, Nico Wauran.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Saat dihubungi Solopos.com, Jumat (27/5/2022), Nico mengungkapkan surat itu dilayangkan ke Bupati karena bertahun-tahun jalan rusak parah dan tidak ada perbaikan.

Dia menerangkan kondisi jalan itu rusak parah dan membahayakan pengguna jalan karena licin saat hujan. Dia melanjutkan jalan itu merupakan akses utama warga Gilirejo ke pusat Kota Sragen, Gemolong, dan Solo.

Baca Juga : Tak Mampu Pelihara, Sejumlah Pemdes Ingin Jalan Desa Jadi Milik Pemkab

Aktivitas warga yang pulang dan pergi bekerja, bersekolah, berobat, berdagang, dan seterusnya, ujar dia, juga melewati jalan itu.

“Sudah lama jalan itu rusak dan semakin hari bertambah rusak. Banyak kubangan air, berbatu, licin, dan berlumpur karena material aspal hilang. Dengan kondisi jalan itu sering terjadi kecelakaan,” katanya.

“Bila ada orang sakit atau mau melahirkan lewat jalan itu pun membahayakan. Jalan rusak itu mulai dari arah Jembatan Kali Tengah Desa Bagor menuju Desa Gilirejo maupun jalan-jalan penghubung antardukuh dan pusat pemerintahan Desa Gilirejo,” imbuh dia.

Pada momentum Hari Jadi ke-276 Kabupaten Sragen, ujar dia, Pemuda Desa Gilirejo meminta Bupati Sragen untuk mengadakan pertemuan dengan warga Gilirejo. Masyarakat resah dengan keberadaan jalan rusak tersebut.

Baca Juga : Mantan Wabup Kritik Penanganan Jalan Rusak oleh Pemkab Sragen

Dia mengatakan warga berharap pertemuan dilaksanakan di Balai Desa Gilirejo agar masyarakat bisa mendengar secara langsung kebijakan Pemkab Sragen tentang kapan perbaikan jalan itu dilakukan.

“Jalan itu sudah lebih dari sepuluh tahun belum ada perbaikan sehingga kondisinya semakin parah dan sulit dilewati. Panjang jalannya sekitar lima kilometer. Jalan itu merupakan jalan milik Pemkab Sragen,” ungkapnya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago