Merasa Lelah Setelah Rapat Virtual? Ini penjelasan Pakar
Solopos.com|lifestyle

Merasa Lelah Setelah Rapat Virtual? Ini penjelasan Pakar

Ini penjelasan ilmiah mengapa kita merasa lelah setelah rapat virtual

Solopos.com, JAKARTA--Pernahkan Anda merasa sangat lelah setiap kali selesai mengikuti rapat virtual? Jika demikian, Anda tidak sendirian dan ternyata ada penjelasan ilmiahnya.

Simak ulasannya di tips kesehatan kali ini. Anda tak sendiri, ada banyak mengeluhkan lelah setelah rapat virtual. Fenomena ini kerap disebut kelelahan virtual. Kelelahan yang dirasakan setelah melakukan panggilan video atau konferensi apa pun di Zoom bukan diagnosis formal, tetapi sangat nyata adanya. Melansir dari healthline, Selasa (13/4/2021), seorang master of social work (MSW) Krystal Jagoo mengatakan bahwa gejala kelelahan itu disebabkan pada peningkatan tuntutan kognitif dari komunikasi konferensi video.

"Meskipun teknologi modern membantu agar tetap terhubung saat pandemi Covid-19, namun itu juga membawa arti yang sama sekali baru pada frasa dunia digital," kata Jagoo seperti melansir laman Bisnis.com, Selasa (13/4/2021).

Kelelahan berbasis pekerjaan bukanlah hal baru, terutama bagi orang-orang yang bekerja dalam bidang pelayanan. Selain stres terkait pekerjaan, pandemi telah menyebabkan kesehatan mental hampir semua orang menurun. Namun, kebanyakan dari pekerja dituntut terus bekerja seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Baca Juga: Kepribadian Orang Bisa Dilihat dari Cara Membawa Tas Loh

Pandemi Covid-19 telah mempengaruhi banyak kehidupan. Wajar jika interaksi kerja juga terpengaruh.

Tanda-tanda umum dari rasa lelah setelah rapat virtual bisa meliputi kelupaan dan kesulitan berkonsentrasi, kesulitan menjaga hubungan dengan orang yang dicintai, frustrasi dan mudah tersinggung dengan rekan kerja. Kemudian tanda pada gejala fisik seperti ketegangan otot, nyeri, kelelahan, dan insomnia. Lalu apa gejala dari kelelahan zoom? Kelelahan setelah Zoom memiliki kemunculan yang sangat mirip, perbedaan utamanya adalah faktornya diakibatkan dari kejenuhan secara keseluruhan. Hal itu dikaitkan dengan penggunaan pertemuan virtual yang berlebihan.

Ada beberapa faktor yang membuat rapat virtual memakai Zoom meeting terasa melelahkan. Otak Anda harus bekerja lebih keras untuk membaca ekspresi wajah orang dan memecahkan kode nada melalui layar komputer. Meskipun ini bukan sesuatu yang Anda sadari, dibutuhkan lebih banyak upaya untuk melakukan percakapan melalui Zoom daripada di kehidupan nyata. "Saat terlibat dalam interaksi semacam itu, orang perlu menciptakan ilusi kontak mata sambil memproses komunikasi verbal mereka secara mental," kata Jagoo. Meskipun teknologi telah berkembang, masih ada beberapa kendala yang akan ditemukan selama koneksi virtual. Ini dapat membebani kemampuan Anda untuk menafsirkan kata-kata lawan bicara.

Kemudian, ada beberapa ekspektasi yang sangat aneh yang muncul saat bekerja dari rumah. Beberapa perusahaan mengharuskan karyawannya berpakaian seolah-olah akan bekerja. Ada pula larangan bagi karyawan menerima telepon di kamar mereka. Berjalan cepat ke ruang konferensi ketika Anda di kantor adalah satu hal yang biasa. Namun bila tiba-tiba mempersiapkan diri di rumah untuk rapat virtual yang tidak terduga sama sekali berbeda. Karena beberapa gangguan tersebut terkadang kehidupan pribadi Anda turut muncul rapat.

Baca Juga: Sering Tidur Setelah Sahur? Ketahui Efeknya bagi Kesehatan

Ini bisa terasa sedikit memalukan atau membebani. Sebelumnya, menyeimbangkan pekerjaan dengan hidup Anda memang cukup sulit, tetapi bekerja dari rumah menambahkan lapisan baru pada tantangan tersebut. Untungnya, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengambil kembali kendali dan tidak merasa begitu terkuras setelah rapat virtual. Jangan ragu untuk keluar dari rapat virtual yang tidak bisa Anda hadiri atau tonton rekamannya nanti.

Ketika Anda memang harus melakukan panggilan video, Jagoo menyarankan untuk beristirahat bila memungkinkan. Jika Anda merasa diri Anda mulai tersesat atau tidak mendengarkan, bilang pada grup tersebut dengan kalimat sederhana 'Saya akan menonaktifkan video karena ini membuat saya lebih mudah untuk mendengarkan'. Satu bagian sulit tentang pertemuan Zoom adalah ekspektasi profesionalisme.

Rasa lelah setelah rapat virtual juga bisa muncul lantaran kita merasa harus merapikan latar belakang, memaksakan senyum, atau tegang saat mendengar seseorang berurusan dengan masalah konektivitas internet. Setiap lingkungan kerja sedikit berbeda, tetapi jika Anda terkadang memiliki kemampuan untuk mematikan kamera, lakukanlah. Jagoo juga menyarankan untuk meluangkan waktu untuk menilai apakah konferensi video diperlukan. Anda memiliki kendali atas penjadwalan Zoom untuk kesehatan mental Anda.

 




Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago