Merasa Dipecat Sepihak, 15 Karyawan Gugat Perusahaan Makanan di Madiun
Solopos.com|jatim

Merasa Dipecat Sepihak, 15 Karyawan Gugat Perusahaan Makanan di Madiun

15 Pekerja dibantu SBM KASBI menggugat CV Nutri Heath karena merasa dipecat secara sepihak. Nutri Health membantah tuduhan tersebut.

Solopos.com, MADIUN -- Serikat Buruh Madiun (SBM) Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (KASBI) dan pekerja menggugat CV Nutri Health Madiun. Pasalnya, perusahaan makanan itu memecat 15 pekerjanya tanpa pesangon.

Gugatan itu diajukan ke Pengadilan Hubungan Industrial (PHI) Pengadilan Negeri Surabaya Kelas 1A, Senin (5/4/2021).

Koordinator SBM KASBI, Aris Budiono, mengatakan gugatan itu ia ajukan bersama 15 pekerja CV Nutri Health yang di-PHK. Perusahaan penyedia makanan sehat dan bergizi untuk pasien rumah sakit ini memecat 15 pekerjanya dengan alasan mereka melakukan mogok kerja.

“Alasan itu sama sekali tidak benar dan tidak berdasarkan fakta di lapangan. Bahwa pekerja tidak pernah melakukan mogok kerja dalam bentuk apa pun. Alasan mogok kerja tidak sah tersebut adalah alasan yang mengada-ada dan atau dibuat-buat oleh pihak CV Nutri Health semata untuk membenarkan surat PHK yang diberikan,” kata dia, Selasa (6/4/2021).

Baca Juga: Miras di Madiun Marak, Kapolres: Itu Produk dari Luar Kota

Aris menyampaikan 15 pekerja tersebut dipecat tanpa diberi pesangon oleh perusahaan itu. Kondisi ini membuat kerugian materil bagi para pekerja, terlebih mereka harus mengeluarkan biaya-biaya pengurusan penyelesaian perselisihan. Seperti perundingan Bipartit, menghadiri persidangan mediasi ke Dinas Tenaga Kerja Kota Madiun, sampai pengajuan gugatan maupun menghadiri sidang PHI yang akan datang.

“Tidak dibayarkannya pesangon yang menjadi hak yuridis pekerja telah menimbulkan kerugian immaterial, berupa dampak psikologis. Baik menimpa pekerja maupun keluarga secara signifikan,” jelas dia.

Tanpa Pesangon

Aris menjelaskan Nutri Health tidak memenuhi hak-hak pekerjanya. Mulai dari PHK sepihak sampai tidak diberikannya pesangon sesuai dengan UU yang berlaku. Apalagi salah satu pekerja yang di-PHK tersebut sedang dalam keadaan hamil besar dan butuh uang untuk biaya melahirkan.

“Tentunya ini merupakan sebuah fenomena yang sangat memilukan,” kata dia.

Baca Juga: Walah, Wanita di Ponorogo Ini Nekat Gadaikan Mobil Rental

Mediasi telah antarkedaua pihak dengan mediator dari Disnaker Kota Madiun. Namun, hasil mediasi tersebut, menurut aris, adalah keluarnya surat anjuran yang tidak sesuai dengan hak-hak pekerja dan ketentuan hukum yang berlaku.

“Oleh sebab itu, kami menyatakan menolak anjuran tersebut dengan bukti Surat Jawaban Menolak Anjuran yang disampaikan kepada mediator hubungan industrial Disnaker Kota Madiun,” jelas dia.

Bantahan CV Nutri Health

Pemilik CV Nutri Health Madiun, Evi, menampik adanya PHK sepihak. Sebelumnya, pihak perusahaan sudah menawarkan surat kontrak bagi 15 pekerja tersebut. Namun, mereka enggan menandatangani surat kontrak kerja itu.

“Kalau mereka enggak mau tanda tangan kontrak berarti kan tidak mau bekerja. Saya mau memaksa juga tidak bisa. Terus kalau enggak mau tanda tangan kontrak kan, berati tidak mau kerja. Saya anggap mereka mengundurkan diri,” kata dia saat dimintai konfirmasi, Selasa.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di Jatim Melandai, Tapi Penyebarannya Belum Berhenti

Evi menyampaikan sebenarnya masih membutuhkan karyawan. Namun, karena belasan pekerja itu tidak mau tanda tangan kontrak sehingga perusahaan tidak bisa mempertahankan mereka.

Sebelumnya, belasan karyawan itu sempat mogok kerja selama lima hari karena menuntut upah layak sesuai upah minimum kota (UMK). Di Kota Madiun UMK tahun 2020 senilai Rp1.954.705 per bulan. Saat itu gaji karyawan berkisar Rp1,4 juta per bulan.

“Saya enggak bisa [membayar gaji karyawan sesuai UMK]. Karyawan kita banyak sekali, kalau [sesuai] UMK ya tidak nutut [cukup],” kata dia.

Faktor lain ia tidak menggaji gaji para karyawan sesuai UMK adala karena jam kerja tidak sampai delapan jam. Bahkan saat sif sore, waktu kerja hanya empat jam.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago