Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Mengenal Keunikan Wayang Dupara Koleksi Museum Radya Pustaka Solo

SHARE
Mengenal Keunikan Wayang Dupara Koleksi Museum Radya Pustaka Solo
SOLOPOS.COM - Wayang dupara dipajang pada vitrine/etalase Museum Radya Pustaka di Jl. Slamet Riyadi No.275, Kelurahan Sriwedari, Kecamatan Laweyan, Solo, Selasa (16/8/2022). (Solopos.com/Wahyu Prakoso)

Solopos.com, SOLO — Museum Radya Pustaka Solo memiliki koleksi wayang yang diklaim tidak ada di tempat lain. Namanya wayang dupara. Uniknya, tokoh perempuan dalam wayang ini hanya satu, yakni Ratu Kidul.

Saat Solopos.com mendatangi Museum Radya Pustaka Solo, Selasa (16/7/2022), ada empat wayang dupara yang dipamerkan pada etalase. Salah satunya tokoh Sultan Agung.

PromosiDaihatsu Rocky, Mobil Harga Rp200 Jutaan Jadi Cuma Rp99.000

Petugas Bagian Pengelolaan Naskah Museum Radya Pustaka, Kurnia Heniwati, menjelaskan wayang dupara merupakan karya R.M Danuatmaja, keponakan KGPAA Mangkunegara IV.

Wayang itu diciptakan untuk mengisahkan Babad Tanah Jawa pada akhir Kerajaan Majapahit sampai era awal Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat (Keraton Solo). Pengelola Radya Pustaka belum mengetahui secara pasti kapan wayang dupara pernah dipentaskan.

Baca Juga: Museum Radya Pustaka Kini Bisa Diakses Secara Virtual, Ini Linknya

Namun Akademi Seni Karawitan Indonesia (ASKI) Solo yang kini menjadi Institut Seni Indonesia (ISI) Solo pernah mementaskan wayang dupara pada 1981. Pentas wayang dupara juga dilakukan pada Hari Wayang Nasional dan Dunia di Pendapa ISI Solo 2018.

Nia menjelaskan jumlah tokoh wayang dupara ada 200-an dan beberapa koleksinya tersimpan di Museum Radya Pustaka. Wayang dupara juga pernah dibuatkan replikanya untuk pajangan atau untuk edukasi.

“Wayang Dupara di koleksi kami satu-satunya tokoh perempuannya hanya Ratu Kidul.  Yang lainnya tokoh laki-laki,” kata dia.

Nia kurang paham kenapa hanya ada satu tokoh perempuan namun jarang disebut pada cerita. Ia juga menilai wayang dupara tergolong aneh karena mirip dengan wayang gedog dan wayang purwa. Ada penambahan item pada wayang dengan pakaian yang lebih modern dibandingkan dengan wayang purwa, antara lain sikepan.

Baca Juga: Menjaga Eksistensi Wayang Tatah Sungging Desa Cemeng Sragen

Selain itu, lanjut dia, ada tokoh dari Belanda dan China pada wayang dupara. Ukuran sejumlah wayang dupara ada yang lebih kecil dari wayang purwa.

Radya Pustaka punya koleksi tiga kotak wayang dengan sekitar 500 item wayang. Salah satu upaya perawatan wayang kulit dibersihkan dengan cara diangin-anginkan.

“Sebelum itu dikuas dulu dengan kuas paling halus supaya warnanya tidak mengelupas,” jelas Kurator Koleksi Museum Radya Pustaka, Bristian Agus Ariyanto. Wayang kulit juga tidak boleh dijemur.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode