Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

MASYARAKAT EKONOMI ASEAN : Pemkot Solo Fasilitasi IKM Urus SNI

SHARE
MASYARAKAT EKONOMI ASEAN : Pemkot Solo Fasilitasi IKM Urus SNI
SOLOPOS.COM - Ilustrasi MEA (JIBI/Bisnis.com/Colourbox-com)

Solopos.com, SOLO — Pemerintah Kota (Pemkot) Solo menyiapkan bantuan bagi industri kecil dan menengah (IKM) dalam pengurusan sertifikat Standar Nasional Indonesia (SNI). Bantuan itu diberikan agar pelaku IKM Solo mampu bersaing saat Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) diberlakukan.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Solo, Rohanah, menuturkan saat ini hanya perusahaan yang sudah memiliki sertifikat SNI. Sedangkan pengusaha IKM banyak yang belum memiliki sertifikat SNI karena biayanya yang mahal dan pengurusan ribet.

PromosiGelaran B20 di Jawa Timur Fokus pada Rantai Pasok UMKM

Biaya sertifikasi, menurut dia berbeda-beda untuk masing-masing kategori produk. Namun, lanjut dia, total biaya sertifikasi mencapai puluhan juta rupiah.

Padahal, sambung dia, saat MEA mulai diberlakukan, akan banyak produk asing yang masuk ke Indonesia. Hal ini karena Indonesia dinilai menjadi pasar yang potensial mengingat jumlah penduduknya yang besar.

Oleh karena itu, simpulnya, demi merangsang IKM mengurus sertifikat SNI, pihaknya berencana memberikan bantuan berupa pembagian dana atau bantuan mesin produksi. “Di Solo ada banyak IKM dengan berbagai macam kategori produk, kalau semua dibantu secara gratis tentu butuh dana yang besar sehingga Pemkot sifatnya hanya membantu untuk meringankan,” ungkap Rohanah di ruang kerjanya, Senin (17/11/2014).

Saat ini, katanya, sudah ada IKM yang sedang mengurus sertifikasi SNI secara mandiri. Selain itu, ada juga satu IKM yang dibantu pemkot dalam pengurusan perolehan sertifikat SNI, yakni salah satu IKM pembuat mainan anak. Prioritas saat ini, kata dia, adalah mainan anak karena adanya penemuan zat berbahaya dari mainan produksi Tiongkok, seperti mengandung timbal dan merkuri yang berbahaya untuk kesehatan anak.

Dia menjelaskan pengurusan sertifikat SNI bisa dilakukan dengan sistem rumpun atau kesamaan bahan baku sehingga tidak perlu setiap produk dibuatkan sertifikat SNI asalkan berasal dari perusahaan yang sama. Oleh karena itu, apabila satu perusahaan memproduksi 50 macam mainan, asalkan memiliki bahan baku yang sama, hanya tiga jenis mainan yang di tes untuk dicarikan sertifikat SNI.

 

Jumlah IKM di Solo

Tahun Jumlah
2010 179
2011 167
2012 101
2013 140
2014 (Jan-Jul) 63

Sumber: Disperindag Solo

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode