Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Masa Penahanan Eks Wali Kota Jogja Haryadi Suyuti Diperpanjang 30 Hari

KPK memperpanjang masa penahanan terhadap mantan Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti.
SHARE
Masa Penahanan Eks Wali Kota Jogja Haryadi Suyuti Diperpanjang 30 Hari
SOLOPOS.COM - Mantan Walikota Yogyakarta Haryadi Suyuti dibawa menggunakan mobil usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Jumat (3/6/2022). KPK resmi menahan mantan Walikota Yogyakarta, Haryadi Suyuti bersama tiga orang lainnya serta mengamankan barang bukti berupa uang sebesar USD27.258 dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT). ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/rwa.

Solopos.com, JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memperpanjang masa penahanan terhadap mantan Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti.

Haryadi Suyuti adalah tersangka kasus pengurusan izin mendirikan bangunan (IMB) Apartemen Royal Kedhaton di Yogyakarta. Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri, mengatakan memperpanjang masa penahanan Haryadi selama 30 hari ke depan. Penahanan diperpanjang sampai 31 Agustus 2022.

PromosiDaihatsu Rocky, Mobil Harga Rp200 Jutaan Jadi Cuma Rp99.000

“Tim masih membutuhkan waktu untuk pengumpulan alat bukti sehingga kembali memperpanjang masa penahanan tersangka HS [Haryadi Suyuti] dkk,” kata Ali, Kamis (11/8/2022).

Selain Haryadi, KPK juga memperpanjang penahanan tersangka Nurwidhihartana dan Triyanto Budi Yuwono. Selain itu, KPK juga sudah menyerahkan berkas perkara VP Real Estate PT Summarecon Agung (SMRA) Oon Nushihono ke Pengadilan Negeri Tipikor.

“Hari ini Kamis [11/8/2022] tim jaksa telah selesai melimpahkan berkas perkara dan surat dakwaan terdakwa Oon Nusihono ke Pengadilan Tipikor pada PN Yogyakarta,” tutur Ali.

Baca Juga : Kasus Korupsi Eks Wali Kota Jogja: KPK Geledah Plaza Summarecon Jakarta

Dalam perkara ini, KPK menjerat mantan Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti sebagai tersangka penerima suap perizinan apartemen Royal Kedhaton Yogyakarta.

Sementara itu, Direktur PT Java Orient Property Dandan Jaya Kartika dan VP Real Estate SMRA Oon Nushihono ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap.

Haryadi disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 11 dan Pasal 12 B UU No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20/2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara itu, Oon dan Dandan disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 UU No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20/2001 tentang Perubahan Atas UU No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Artikel ini telah tayang di Bisnis.com dengan judul KPK Perpanjang Masa Penahanan Eks Walkot Yogyakarta Haryadi Suyuti



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode