Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Manfaatkan Bonus Demografi, Gobel Ajak Raja-Raja Nusantara Bangun SDM

Wakil Ketua DPR Bidang Korinbang, Rachmat Gobel, mengajak raja-raja Nusantara untuk fokus membangun kualitas sumber daya manusia (SDM).
SHARE
Manfaatkan Bonus Demografi, Gobel Ajak Raja-Raja Nusantara Bangun SDM
SOLOPOS.COM - Wakil Ketua DPR RI Bidang Korinbang, Rachmat Gobel (tengah), saat menerima pengurus Majelis Adat Kerajaan Nusantara (MAKN) belum lama ini. (Istimewa)

Solopos.com, JAKARTA – Wakil Ketua DPR Bidang Korinbang, Rachmat Gobel, mengajak raja-raja Nusantara untuk fokus membangun kualitas sumber daya manusia (SDM).

“Kita akan memiliki puncak bonus demografi dan sedang berjuang masuk ke negara dengan pendapatan tinggi. Hal ini hanya bisa dicapai dengan tingkat kualitas sumberdaya manusia yang unggul,” katanya, Kamis (18/8/2022) dalam keterangan tertulis yang diterima Solopos.

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Hal itu ia sampaikan saat menerima pengurus Majelis Adat Kerajaan Nusantara (MAKN). Dalam kesempatan itu hadir Sekjen MAKN yang juga Pengageng Kesultanan Sumenep, RA Yani WSS Kuswodijono, Sultan Deli XIV Tuanku Lamantjiji, Sultan Jailolo Achmad Syah, Raja Nusak Termanu Rote Vico Amalo, Sultan Paser Muhammad Alamsyah III, Raja Purba Simalungun Tonny Saritua Purba.

Hadir juga Humas MAKN Kanjeng Masayu Poppy Almaya Werdiningrum, Sekretaris Bakum MAKN Pahala Sagala, Dewan Pakar MAKN Munif Prasojo, dan Permaisuri Sultan Jailolo Niken Ahmad Syah.

Saat ini, MAKN memiliki anggota 56 kerajaan, belum termasuk kerajaan-kerajaan kecil yang ada di bawahnya. Sebelum merdeka, MAKN mencatat di Nusantara terdapat sekitar 250 kerajaan.

Baca Juga: Gobel Ajak Jepang Perkuat Investasi Pertanian dan SDM di Indonesia

Gobel mengatakan, Presiden Joko Widodo memiliki visi bahwa membangun Indonesia tidak selalu harus dari tengah tapi juga bisa dari pinggiran.

“Artinya membangun Indonesia dari daerah dan dari desa-desa. Kerajaan-kerajaan ini kan adanya di daerah-daerah. Jadi MAKN memiliki posisi strategis,” katanya.

Walau kerajaan-kerajaan tidak lagi memiliki kewenangan politik, katanya, tapi kerajaan-kerajaan tetap memiliki kekuatan budaya, adat istiadat, dan segala kearifan lokal lainnya.

Lebih lanjut Gobel menyatakan, kain tradisional seperti batik, tenun, dan songket serta herbal, kuliner, dan handicraft seperti ukiran, anyaman, dan bentuk-bentuk kerajinan tangan lainnya memiliki kekuatan sejarah dan nilai-nilai lokal.

“Di dalamnya selalu ada cerita dan dari Sabang sampai Merauke memiliki kekayaan keragaman pada motif, sejarah, nilai-nilai, dan ceritanya. Di sini kerajaan sebagai kekuatan budaya memiliki peran penting,” katanya.

Baca Juga: Gobel Pelajari Pertanian Hokota, Penghasil Melon Termanis di Dunia

Karena itu, kata Gobel, kerajaan-kerajaan Nusantara memiliki peran penting dalam menjaga dan mewariskan semua kekayaan tersebut.

“Pada poin ini, kerajaan-kerajaan Nusantara bisa mengambil posisi dalam pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Bisa dalam hal tata nilai, adat, dan budaya maupun dalam hal keterampilan, pengetahuan, dan sejarahnya,” katanya.

Untuk itu Gobel menyarankan pada MAKN untuk bersinergi dengan Kemendikbud, Kemenparekraf, Kemenkop UKM, Kementan, Kemenperin, dan Kemen-BUMN dengan fokus pada masalah SDM.

Melalui pendekatan pembangunan SDM ini, kata Gobel, juga akan mengoptimalkan sinergi dengan pemerintah daerah. “Karena mereka yang lebih paham kondisi setempat,” katanya.

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode