MANCHESTER CITY 0-1 CHELSEA : Hentikan Rekor City, Mourinho Tetap Merendah
Solopos.com|sport

MANCHESTER CITY 0-1 CHELSEA : Hentikan Rekor City, Mourinho Tetap Merendah

Solopos.com, MANCHESTER – Chelsea sukses menghentikan rekor kandang Manchester City pada Liga Premier musim ini. Meski demikian, Pelatih Chelsea, Jose Mourinho, tetap mengecilkan kans timnya meraih juara.

Gol semata wayang Branislav Ivanovic di menit ke-32 sudah cukup membuat Chelsea membungkus kemenangan 1-0 atas City di kandangnya, Etihad Stadium, Selasa (4/2/2014) dini hari WIB. Hasil itu memang masih membuat The Blues, julukan City, tak beranjak dari posisi tiga. Namun, Chelsea mampu menyamai torehan City, di urutan kedua, dengan poin sama 53 atau tertinggal dua poin dari Arsenal, yang memuncaki klasemen.

Tambahan tiga poin itu juga membuat Chelsea kian memperbesar kansnya merebut gelar juara Liga Premier musim ini. Namun, Mourinho tak ingin jemawa.

Manajer berpaspor Portugal itu mengaku timnya tak dibangun untuk memenangi gelar musim ini, namun musim depan. Ia mengibaratkan Chelsea sebagai kuda kecil dalam pacuan gelar, di mana Arsenal dan City-lah yang menjadi kuda besarnya.

“Ada dua kuda besar dan satu kuda kecil, yang bisa berpacu musim depan,” ujar Mourinho, dilansir Daily Mail, Selasa.

“Kami bisa memenanginya jika mereka kehilangan itu. Arsenal bekerja selama bertahun-tahun untuk evolusi tim mereka. Apa yang mereka lakukan musim ini adalah apa yang dibangun Arsenal sejak lama.”

“Kami ada [dalam pacuan gelar], tapi bukan favorit. Kami mempersiapkan tim yang akan menjadi salah satu favorit di musim depan dan ini langkah yang sangat penting.”

Mourinho memberikan inspirasi bagi Chelsea atas kemenangan besar melawan City, yang berarti menjadikan mereka tim pertama yang mampu mengalahkan City secara back to back selama satu musim, sejak Everton melakukannya pada musim 2010-2011.

Namun, Mourinho mengaku timnya banyak juga kehilangan poin dalam kampanyenya musim ini.

“Kami kehilangan poin di kandang saat melawan West Brom, melawan West Ham, kami kalah di Stoke, kami kalah di Newcastle,” beber eks pelatih Real Madrid itu.

“Kami tim dalam evolusi tapi ini adalah jenis kinerja yang membatu tim banyak berkembang, secara taktik, mental, saya rasa itu fantastis.”

“Bukan tujuan kami memenangi liga. Tujuan kami membangun tim dan menyelesaikan teka-teki dan formasi pemain. Beberapa manajer karena sifat dan DNA mereka, mengatakan butuh dua atau tiga tahun.”

Close Video
Promo & Events
Baca Juga
View All
Berita Terpopuler
Indeks
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago