[x] close
Macet Itu Menyenangkan
Solopos.com|kolom

Macet Itu Menyenangkan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat, 12 Maret 2021. Esai ini karya Arif Budisusilo, jurnalis senior Bisnis Indonesia atau GrupJaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI).

Solopos.com, SOLO — Sudah sekitar tujuh bulan terakhir ini, sejak Agustus 2020 lalu, saya mondar-mandir Solo-Jakarta dengan mengendarai mobil. Belum berani naik pesawat. Terus terang, situasinya berubah banyak.

Tujuh bulan lalu, keluar-masuk Jakarta rasanya lengang sekali. Jalanan dalam Kota Jakarta nyaris tidak ada antrean kendaraan. Tidak ada kemacetan. Di jalan tol juga begitu rupa. Kurang lebih sama.

Dari rumah saya di Karawaci, Tangerang, ke pusat Kota Jakarta lokasi kantor, rata-rata ditempuh dalam waktu 30 menit hingga 45 menit. Itu sejak pembatasan sosial diterapkan gara-gara pandemi Covid-19. Jalanan luancar banget. Padahal, sebelum Covid-19 paling cepat 1,5 jam.

Jalan tol luar kota juga begitu rupa. Kali pertama saya ke Solo setelah pembatasan sosial berskala besar pada akhir Juli 2020, nyaris tidak bertemu kendaraan bertonase besar di jalan tol Jakarta-Solo. Kendaraan kecil pun jarang-jarang.

Di jalanan dalam Kota Solo kira-kira sama. Tak banyak saya menjumpai kepadatan arus kendaraan. Cenderung lengang. Beda sekali dengan belakangan ini. Sudah tiga kali saya mondar-mandir Solo-Jakarta dalam sebulan terakhir ini. Saya terkaget-kaget.

Di jalur jalan tol Solo-Jakarta, banyak sekali bertemu dengan truk-truk besar. Penuh muatan. Saya perhatikan, dari arah Semarang menuju Jakarta dan sebaliknya, sama-sama padat. Berbeda sekali dengan kondisi bulan Agustus 2020 hingga Desember 2020 lalu, saat saya juga kerap mondar-mandir di jalan yang sama.

Sebulan terakhir ini bertambah kaget karena di dalam Kota Jakarta jalanan macet sekali. Tujuh bulan tinggal di Solo, melihat perubahan kondisi lalu lintas Jakarta nyata sekali.

Bahkan, Rabu (10/3/2021), setelah mewakili Harian Jogja menerima penghargaan dari Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo di acara penutupan Rakornas Penanggulangan Bencana, saya lebih kaget lagi karena jalanan dari Jakarta menuju rumah saya di Karawaci parah sekali. Macet banget.

Kondisi lalu lintas Jakarta Raya, saya perhatikan, sudah tak jauh berbeda dengan situasi saat sebelum pandemi Covid-19. Padat merayap dan macet di mana-mana. Mustafa, pengemudi yang menemani saya dari Solo, terheran-heran. Kok, Jakarta macet seperti ini. Dia bandingkan dengan macetnya jalanan Jogja yang pernah dia alami. Macet Jogja–saat musim liburan–tak ada apa-apanya.

“Sudah tak ada Covid-19 di Jakarta,” kata dia.

***

Bulan ini memang sudah genap setahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Sejak kasus nomor 1 dan nomor 2 diumumkan kepada publik pada awal Maret 2020, pembatasan sosial dan pergerakan manusia menjadi jalan utama untuk menangkal pandemi.

Maka, banyak negara melakukan lockdown dan karantina wilayah. Pemerintah Indonesia, dengan lokus di Jakarta Raya, menerapkan pembatasan sosial berskala besar alias PSBB sejak 10 April 2020.

Maka, sejak saat itu, Indonesia “bergabung” dengan gerakan dunia menyetop rantai penularan virus corona strain baru, SARSD-CoV-2, penyebab pandemi penyakit Covid-19.

Ibu kota negara, Kota Jakarta, lalu menjadi kota yang lengang. Saat itu, jika ada pergerakan di beberapa wilayah Jakarta, cepat menjadi perbincangan ramai di media sosial. Dianggap melanggar PSBB. Dinilai tak patuh. Dan dihujat.

Tak hanya Jakarta. Meski tanpa menggunakan istilah PSBB, gerakan penjarakan sosial alias social distancing itu membuat banyak orang takut keluar rumah. Banyak orang takut berinteraksi sosial. Takut sakit dan takut mati.

Kantor-kantor menjalankan program work from home atau WfH. Tidak hanya di sektor pemerintahan, tetapi juga sektor swasta. Mobilitas manusia sangat dibatasi. Angkutan umum sangat jauh dikurangi. Kendaraan pribadi dibatasi.

Maka, jalanan menjadi sangat lancar. Tak ada kemacetan. Jalan tol Jakarta-Solo dapat ditempuh dalam waktu lima jam saja. Begitu pula sebaliknya. Namun, jalanan lancar di ibu kota negara dan banyak kota di Indonesia itu bukannya dinikmati dengan rasa suka cita, tetapi dengan ratapan. Kepedihan.

Tak ada mobilitas manusia berarti tak ada aktivitas ekonomi. Itu adalah indikator atau penanda bahwa ekonomi mati suri. Benar saja, sejak kuartal kedua tahun lalu hingga akhir tahun, perekonomian terkontraksi. Ekonomi Indonesia mengalami resesi.

Dan, sepanjang tahun lalu, ekonomi tumbuh minus 2,07%, di atas ekspektasi semula karena pandemi Covid-19 berlangsung jauh lebih dalam. Dan lama.

***

Hari-hari ini, saya amati, semakin bertebaran kabar baik. Angka kasus aktif Covid-19 di Indonesia tampaknya cenderung terus menurun. Di seluruh dunia, dari total kasus sebanyak 118,7 juta lebih, kasus aktif masih sekitar 21,7 juta. Kabar baiknya, di Indonesia, dari total kasus sebanyak 1,4 juta lebih, kasus aktif terus berkurang.

Per 11 Maret 2021, kasus aktif tinggal 141.000 lebih. Kasus aktif adalah jumlah pengidap Covid-19 yang masih dinyatakan sakit. Kalau dibandingkan rasio kasus aktif dengan total kasus, Indonesia jauh lebih baik dibandingkan rasio dunia. Rasio kasus aktif per total kasus Indonesia sekitar 10%, sedangkan dunia sekitar 18%.

Itu berdasarkan data resmi. Namun, informasi yang saya dengar dari Satgas Covid-19 nasional, saat ini kasus aktif di Indonesia sudah jauh berkurang lagi, kisarannya tinggal di bawah 100.000 kasus. Perbedaan itu terjadi karena adanya lagtime data yang masuk dari daerah-daerah dengan data di pemerintah pusat.

Update terbaru jumlah pasien yang sembuh mengalami kelambatan. Bila hal itu benar, artinya ada sebuah kemajuan yang pesat dalam pengendalian Covid-19 dalam sebulan terakhir ini. Bandingkan dengan ledakan kedua yang memuncak pada akhir November 2020 hingga Januari 2021.

Bahkan, saya percaya apabila tren penurunan jumlah kasus aktif itu lebih ditonjolkan–ketimbang jumlah total kasus–dalam pengumuman kepada publik, rasa percaya diri dan keyakinan masyarakat akan semakin meningkat.

Apabila penonjolan informasi kasus aktif yang terus menurun itu dapat dilakukan, saya percaya akan menjadi kabar yang sangat baik. Optimisme akan semakin tebal sehingga aktivitas ekonomi akan lebih bergeliat.

Di sisi lain, progres atau kemajuan program imunisasi Covid-19 di Indonesia juga berjalan cepat. Data terakhir yang saya catat, jumlah penduduk yang sudah mendapatkan vaksin Covid-19 sudah mencapai empat juta lebih.

Dengan tren kenaikan harian vaksinasi yang terus meningkat akan menancapkan ekspektasi baru bahwa semakin banyak penduduk yang memiliki imunitas terhadap paparan virus penyebab Covid-19.

Dengan dua variabel tersebut, bukan tidak mungkin pemulihan kesehatan masyarakat dari risiko Covid-19 akan semakin akseleratif. Sebuah harapan baru yang menggembirakan.

***

Maka, cerita tentang kian macetnya jalanan di Jakarta dan kepadatan lalu lintas barang di jalan tol Trans-Jawa bukanlah tanpa alasan. Fenomena macet ini menjadi petunjuk jelas bahwa mulai terjadi pembalikan kondisi mobilitas masyarakat.

Kemacetan lalu lintas adalah indikator nyata bahwa mobilitas manusia semakin meningkat. Saya selalu ingat dengan joke yang dulu kerap dilontarkan Pak JK. Menurut Wakil Presiden pada era Presiden SBY dan Presiden Jokowi itu, macet berarti ekonomi berputar.

Semakin macet jalanan di Jakarta, berarti perputaran ekonomi semakin kencang. Saya sejak dulu sependapat dengan joke itu. Pengalaman puluhan tahun tinggal di seputar Jakarta dengan mobilitas tiap hari Tangerang-Jakarta menunjukkan indikator lalu lintas itu memang sangat mewakili perkembangan ekonomi.

Maka, saya tentu punya ekspektasi yang tinggi bahwa kemacetan di Jakarta dua pekan terakhir ini adalah indikator yang positif. Macet itu menyenangkan. Tak perlu diratapi. Saya tentu berharap kondisi itu menjadi pertanda bahwa kegiatan ekonomi sudah mulai berjalan dengan lebih kencang.

Ini tentu menjadi berita baik. Jika mobilitas manusia dalam kota dan antarkota–dan diharapkan antarpulau–terus meningkat dan dengan kecepatan yang akseleratif, bukan tidak mungkin pemulihan ekonomi tahun ini akan berjalan lebih baik dari perkiraan.

Pemerintah dan banyak lembaga internasional memasang target pertumbuhan ekonomi tahun ini 4,5% hingga 5%.  Bukan tidak mungkin, jika program vaksinasi sukses, pengendalian Covid-19 semakin berhasil, dan mobilitas manusia semakin tinggi dengan tanpa mengabaikan disiplin pada protokol kesehatan, pertumbuhan ekonomi akan lebih melesat. Nah, bagaimana menurut Anda?

 


Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago