Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Level Terendah 9 Bulan, Harga Minyak Anjlok 2%

Harga minyak anjlok sekitar US$2 per barel pada akhir perdagangan Senin (26/9/2022) ke posisi terendah selama sembilan bulan dalam perdagangan yang bergejolak. 
SHARE
Level Terendah 9 Bulan, Harga Minyak Anjlok 2%
SOLOPOS.COM - Ilustrasi kenaikan harga minyak dunia. (Istimewa/Dreamstime)

Solopos.com, JAKARTAHarga minyak anjlok sekitar US$2 per barel pada akhir perdagangan Senin (26/9/2022) ke posisi terendah selama sembilan bulan dalam perdagangan yang bergejolak. Harga minyak tertekan oleh penguatan dolar Amerika Serikat ketika pelaku pasar menunggu perincian sanksi baru terhadap Rusia, mengutip Kantor Berita Antara.

Harga minyak Brent kontrak November merosot US$2,09 atau 2,4% menjadi US$84,06 per barel, jatuh di bawah level yang dicapai pada 14 Januari 2022. Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) kontrak November turun US$2,03 atau 2,6% menjadiUS$76,71 per barel, level terendah sejak 6 Januari 2022.

PromosiAngkringan Omah Semar Solo: Spot Nongkrong Unik Punya Menu Wedang Jokowi

Harga minyak tertekan karena momentum kenaikan dolar AS berlanjut setelah Federal Reserve memberlakukan kenaikan suku bunga tiga perempat poin ketiga berturut-turut minggu lalu dan mengisyaratkan jalur yang lebih hawkish ke depan. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, melonjak 0,81% menjadi 114,1030 pada akhir perdagangan Senin (26/9/2022), menyusul lonjakan 1,65% di sesi sebelumnya. Secara historis, harga minyak berbanding terbalik dengan harga dolar AS.

Baca Juga Lukas Enembe Beralasan Sakit

Indeks dolar mencapai level tertinggi baru dua dekade, menekan permintaan minyak yang dihargai dalam mata uang AS. Dampak dolar yang kuat pada harga minyak paling menonjol dalam lebih dari setahun, data Refinitiv Eikon menunjukkan.

“Sulit bagi siapa pun untuk mengharapkan minyak akan pulih setelah greenback semahal ini,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Gangguan dari perang Rusia-Ukraina juga menghantam pasar minyak, dengan sanksi Uni Eropa yang melarang minyak mentah Rusia akan dimulai pada Desember bersama dengan rencana oleh negara-negara G7 untuk pembatasan harga minyak Rusia yang tampaknya akan memperketat pasokan. Kenaikan suku bunga oleh bank sentral di banyak negara konsumen minyak telah menimbulkan kekhawatiran perlambatan ekonomi yang dapat menekan permintaan minyak.

Baca Juga AirAsia Ride Segera Mengaspal di Indonesia

“Dengan semakin banyak bank sentral dipaksa untuk mengambil langkah-langkah luar biasa tidak peduli biaya ekonomi, permintaan akan terpukul yang dapat membantu menyeimbangkan kembali pasar minyak,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di Oanda di London.

Perhatian beralih ke apa yang Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, akan lakukan ketika mereka bertemu pada 5 Oktober, setelah sepakat pada pertemuan mereka sebelumnya untuk memangkas produksi secara moderat.

Namun, OPEC+ berproduksi jauh di bawah produksi yang ditargetkan, yang berarti bahwa pemotongan lebih lanjut mungkin tidak berdampak banyak pada pasokan. “Peluang akan muncul cukup tinggi untuk penyesuaian produksi yang turun oleh organisasi OPEC +,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Baca Juga Pendeta Alberth Yoku Ingatkan Gubernur Papua

Data pekan lalu menunjukkan OPEC+ meleset dari target produksinya sebesar 3,58 juta barel per hari pada Agustus, penurunan yang lebih besar daripada Juli.

 

Berita ini telah tayang di Bisnis.com dengan judul Harga Minyak Anjlok 2 Persen ke Level Terendah 9 Bulan



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode