Kurang dari Sebulan, 1.337 Jenazah di Klaten Dimakamkan Sesuai Protokol Covid-19

Jumlah jenazah yang dimakamkan dengan protokol Covid-19 oleh Tim Kubur Cepat Kamboja Klaten selama kurang dari sebulan terakhir naik signifikan.
Kurang dari Sebulan, 1.337 Jenazah di Klaten Dimakamkan Sesuai Protokol Covid-19

Solopos.com, KLATEN – Jumlah jenazah yang dimakamkan dengan protokol Covid-19 oleh Tim Kubur Cepat Kamboja Posko Dukungan Satgas Penanganan Covid-19 Klaten selama kurang dari sebulan terakhir naik signifikan. Per 1-22 Juli 2021, setidaknya ada sekitar 1.337 jenazah yang dimakamkan oleh tim Kamboja.

Jumlah jenazah yang dimakamkan dalam per hari paling banyak pada Rabu (21/7/2021) mencapai 101 orang. Selama ini jenazah yang dimakamkan beragam ada yang positif Covid-19, pasien suspek, serta probable. Namun, pada Rabu didominasi orang positif dari hasil rapid test antigen.

Baca Juga: Ratusan Napi dan Tahanan Sragen Jadi Sasaran Vaksinasi Covid-19

Koordinator Pemakaman Posko Dukungan Satgas Penanganan Covid-19 Klaten, Sasongko Agung Wibowo, membenarkan jumlah jenazah yang dimakamkan sejak 1-22 Juli menjadi yang terbanyak dibandingkan jumlah pemakaman per bulan pada bulan-bulan sebelumnya.

Agung menjelaskan jumlah itu berdasarkan data yang masuk atau diterima posko. Selain jenazah dari Klaten ada jenazah dari luar Klaten, artinya jenazah dari luar kota yang dimakamkan di Klaten. Namun, jumlah jenazah dari luar Klaten hanya berkisar 1 persen.

Disinggung pemulasaran, Agung mengakui belakangan posko juga banyak melakukan pemulasaran jenazah dengan protokol Covid-19 lantaran meninggal dunia di rumah. Kondisi jenazah juga beragam.

“Jika dipersentase rata-rata 18-20 persen [sisanya meninggal dunia di rumah sakit]. Statusnya juga macam-macam, ada yang positif dari tes antigen. Ada juga yang kontak erat, jadi dia sebelumnya ikut isolasi di rumah karena serumah dengan yang positif. Tetapi, didominasi oleh positif dari hasil antigen,” kata dia saat berbincang dengan Solopos.com, Jumat (23/7/2021).

Aman dan Lancar

Agung mengatakan penanganan jenazah dengan protokol Covid-19 itu dilakukan oleh tim khusus yakni tim Mawar. Meski jumlah jenazah yang dimakamkan masih banyak, Agung mengatakan selama ini proses pemakaman termasuk pemulasaran jenazah bisa dilakukan dengan aman dan lancar. Penanganan sebagian sudah dilakukan oleh tim kubur cepat di daerah termasuk sejak ada pos aju.

Baca Juga: Viral Bakul Hik Terapkan Sistem Drive Thru, Begini Faktanya

Tim Ahli Satgas Penanganan Covid-19 Klaten, Ronny Roekmito, mengakui ada pasien Covid-19 yang meninggal dunia di rumah. Namun, hingga kini belum terinci berapa banyak pasien yang meninggal dunia di rumah.

“Seperti yang saya katakan sebelumnya. Karena Covid-19 ini kasus luar biasa, ada satu saja kasus pasien meninggal di rumah akan menjadi pembicaraan masyarakat. Tidak mendapatkan oksigen, sudah kemanamana pindah rumah sakit dalam perjalanan sampai di rumah meninggal dunia,” kata dia.


Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago