Kronologi Pengunjung Terpeleset Dan Jatuh Dari Tebing Setinggi 80 Meter di Kalitalang Klaten
Solopos.com|soloraya

Kronologi Pengunjung Terpeleset Dan Jatuh Dari Tebing Setinggi 80 Meter di Kalitalang Klaten

Seorang pengunjung objek wisata Kalitalang, Balerante, Kemalang, Klaten, jatuh dari tebing setinggi 80 meter saat ngevlog.

Solopos.com, KLATEN -- Pengunjung objek wisata Kalitalang, Balerante, Kemalang, Klaten, Yusuf Adi Pamungkas, 22, meninggal dunia setelah terpeleset dan jatuh dari tebing setinggi 80 meter arah Kaliworo, Selasa (8/6/2021) pukul 07.00 WIB.

Saat kejadian, Yusuf tengah asyik ngevlog alias merekam dalam bentuk video situasi objek wisata itu. Kapolsek Kemalang, AKP Suharto, kepada Solopos.com, Selasa, mengungkapkan kronologi terpelesetnya Yusuf Adi Pamungkas ke arah Kaliworo.

Menurut AKP Suharto, pemuda asal Pungkruk, Desa Borangan, Manisrenggo, Klaten, itu berangkat bersama tujuh temannya dari Panggang, Gunungkidul, DIY, Selasa pukul 04.30 WIB.

Baca Juga: Asyik Ngevlog di Kalitalang Klaten, Pemuda Manisrenggo Terpeleset Lalu Jatuh dari Tebing hingga Meninggal

Rombongan Yusuf tiba di objek wisata Kalitalang, Klaten, tempatnya jatuh pukul 06.00 WIB. Di lokasi tersebut, Yusuf cs sempat berpencar mencari spot selfie. Beberapa dari mereka juga ada yang beristirahat sejenak di gazebo kompleks Objek Wisata Kalitalang.

Sedangkan Yusuf berjalan mendekati Watu Talang. Salah satu teman Yusuf, Guntur Arofa Putra, 26, warga Semanu, Gunungkidul, DIY, sempat memperingatkan Yusuf agar tak dekat-dekat pinggir tebing Watu Talang.

Ngevlog Sambil Berjalan Mundur

Meski sudah diperingatkan, Yusuf tetap ngevlog dengan berjalan mundur mengarah ke tebing Watu Talang. Saat berjalan mundur itu lah, Yusuf terpeleset dan jatuh mengarah ke arah Kaliworo. Ketinggian tebing itu mencapai 80 meter.

Baca Juga: Watu Talang di Kalitalang Klaten Terkenal Licin & Jarang Dijamah

Dalam sekejap setelah jatuh dari tebing, pengunjung objek wisata Kalitalang, Klaten, itu meninggal dunia. Yusuf mengalami luka parah di kepala. “Saat terpeleset itu, saksi Guntur sempat hendak menolong. Bahkan Yusuf sempat memegang celana pendek Guntur namun terlepas. Guntur pun berusaha meraih tangan korban namun tak terjangkau. Saat itu, Guntur langsung berteriak minta tolong ke temannya yang lain,” kata AKP Suharto.

AKP Suharto mengatakan aparat kepolisian yang memperoleh informasi tersebut langsung mendatangi lokasi kejadian perkara. Polisi pun sudah memintai keterangan sejumlah saksi sekaligus turut mengevakuasi dan mengantar jenazah ke rumah duka di Borangan, Manisrenggo.

“Keluarga korban sudah menerima musibah ini. Kejadian ini murni kecelakaan. Korban mengalami luka di kepala, tulang tangan kiri patah, tulang rusuk patah, dan kaki kiri patah. Keluarga korban pun tak akan melakukan pengusutan sesuai hukum yang berlaku,” katanya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago