Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Komunitas Beladiri dan Polres Klaten Deklarasikan Komitmen Antikekerasan

SHARE
Komunitas Beladiri dan Polres Klaten Deklarasikan Komitmen Antikekerasan
SOLOPOS.COM - Salah satu perwakilan kelompok beladiri di Klaten membubuhkan tanda tangan dalam Deklarasi Anti Kekerasan di gedung Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) Delanggu, Klaten, Kamis (11/12/2014) sore. Kegiatan itu diadakan Polres Klaten bersama Muspida untuk menjaga kondusivitas wilayah. (Ayu Abriyani/JIBI/Solopos)

Solopos.com, KLATEN – Polres Klaten bersama Muspida setempat menggelar Deklarasi Anti Kekerasan bersama semua komunitas seni beladiri se-Kabupaten Klaten di Gedung Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) Delanggu, Kamis (11/12/2014) sore.

Deklarasi itu dihadiri sekitar 200 orang dari seluruh pengurus beladiri Klaten. Seperti Federasi Olahraga Karate-do Indonesia (Forki), Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI), Keluarga Olahraga Tarung Derajat (Kodrat), Taekwondo, Wushu, dan Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI).

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

Menurut Kapolres Klaten, AKBP Langgeng Purnomo, deklarasi itu untuk mengukuhkan rasa kerukunan, gotong royong, dan antitindak kekerasan terutama bagi seluruh komunitas seni beladiri di Klaten.

“Untuk mendukung pembangunan di daerah, salah satu faktor yang diperlukan adalah adanya kedamaian, kerukunan, dan rasa gotong royong dalam menciptakan kondusivitas di wilayah. Jadi, perlu adanya kesamaan persepsi untuk tetap menjaga kerukunan antarwarga Klaten,” kata Kapolres.

Saat itu, deklarasi juga dihadiri staf ahli Bupati Klaten, Widya Sutrisna; Dandim 0723/Klaten, Letkol Infanteri Thomas Heru Rinawan; Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Klaten, Otto Saksono.

Selain deklarasi, di dalam acara tersebut juga ada tauziah yang disampaikan Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Klaten, Syamsudin Asyrofi.

Seperti diberitakan sebelumnya, beberapa waktu lalu salah satu perguruan silat di Klaten bergesekan dengan warga hingga ada yang luka parah dan harus dirawat di rumah sakit. Permasalahan itu dipicu kesalahpahaman antara warga dan perguruan silat itu. (baca: 2 warga Juwiring Babak Belur)



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode