Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

KLB PSSI: PSSI Undang Nurdin Halid

SHARE
KLB PSSI: PSSI Undang Nurdin Halid
SOLOPOS.COM - Panduan Informasi dan Inspirasi

JAKARTA — PSSI selaku panitia pelaksana mengundang mantan Ketua Umum Nurdin Halid untuk hadir dalam Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI di Jakarta, Minggu (17/3/2013).

Ketua panitia pelaksana KLB PSSI Hadiyandra mengatakan selain mengundang Nurdin Halid, maka pihaknya juga mengundang beberapa mantan ketua umum lain yang saat in masih ada.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

“Kami juga mengundang Pak Maulwi Saelan, Pak Azwar Anas dan Pak Agum Gumelar. Selain itu kami juga mengundang Menpora, Ketua Umum KONI dan KOI,” katanya di Jakarta, Sabtu (16/3/2013).

Jika Nurdin Halid memenuhi undangan, bisa dipastikan KLB PSSI di Hotel Borobudur ini merupakan agenda resmi pertama yang dihadiri oleh pria asal Makassar ini setelah dilengserkan dari jabatannya sebagai Ketua Umum PSSI.

Menurut dia, diundangnya mantan Ketua Umum PSSI bukan tanpa alasan. Para mantan ketua umum ini merupakan orang-orang yang telah berjasa dalam perkembangan sepak bola Indonesia.

“Undangan kepada mereka sudah kami kirim. Selain itu kami juga mengundang Gubernur DKI Jakarta maupun Kapolda DKI,” kata Hadiyandra.

Pria yang juga menjadi Sekjen PSSI ini menambahkan pihaknya mengundang pula pihak AFC dan akan diwakili Jeysinh Muthiah dan James Kitching, sedangkan dari FIFA akan dihadiri oleh Marco Leal dan Costakiskoutsokoumnis.

KLB PSSI yang merupakan perintah FIFA ini akan dihadiri 100 pemilik suara sesuai KLB Solo 2011 yang terdiri atas perwakilan pengurus provinsi (pengprov) PSSI, klub ISL, Divisi Utama, Divisi I, Divisi II serta perwakilan klub Divisi III.

Ada pun agenda KLB yang dibahas adalah sesuai dengan Nota Kesepahaman (MoU) Kuala Lumpur, 7 Juni 2012 diantaranya adalah revisi statuta, penggabungan liga serta pengangkatan kembali empat anggota Komite Eksekutif PSSI.

Jika KLB ini tidak berjalan dengan lancar, peluang Indonesia mendapatkan sanksi dari FIFA cukup terbuka. Ada pun batas akhir dari federasi sepak bola dunia terkait penyelesaikan polemik persepakbolaan nasional adalah 20 Maret nanti.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode