Klarifikasi Dubes Arab Saudi Picu Reaksi Wamenag
Solopos.com|news

Klarifikasi Dubes Arab Saudi Picu Reaksi Wamenag

Dubes Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia Syekh Essam bin Abed Al-Thaqafi dikomentari Wamenag Zainut Tauhid Sa'adi.

Solopos.com, JAKARTA — Duta Besar Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia Syekh Essam bin Abed Al-Thaqafi menegaskan pembatalan ibadah haji di Indonesia tidak berkaitan dengan persoalan diplomasi ataupun vaksin. Klarifikasi Dubes Arab Saudi tentang pembatalan haji Indonesia itu mengusik Wamenag Zainut Tauhid Sa'adi bereaksi.

Klarifikasi itu disampaikan Essam tidak lama setelah pemerintah Indonesia memutuskan untuk membatalkan keberangkatan haji 2021. Menanggapi klarifikasi Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa'adi itu mengapresiasi langkah Dubes Essam bin Abed Al-Thaqafi yang memberikan klarifikasi atas sejumlah informasi terkait penyelenggaraan haji 1442 H/2021 M.

Baca Juga: Pemerintah Disarankan Dekati Arab Saudi

Syekh Essam menjelaskan bahwa pembatalan haji tak terkait dengan persoalan diplomasi. Hubungan Indonesia dan Saudi selama ini kata dia selalu berjalan baik. Essam juga menjelaskan bahwa pembatalan keberangkatan tidak ada hubungannya dengan penggunaan merek vaksin tertentu.

Menurutnya, hingga saat ini belum ada pengumuman apapun terkait dengan penyelenggaraan haji. Arab Saudi saat ini belum mengirimkan undangan haji ke negara lain, termasuk Indonesia.

Langkah Dubes Positif

"Langkah Dubes sangat positif dan patut kita apresiasi. Dubes dalam kewenangannya tentu punya otoritas untuk menjelaskan informasi seputar haji, terutama dari perspektif Saudi," jelas Wamenag Zainut Tauhid Sa'adi dalam pernyataan resmi, Rabu (9/6/2021).

Menurut Wamenag, penjelasan Dubes Arab Saudi mengafirmasi apa yang selama ini disampaikan pemerintah terkait alasan kebijakan pembatalan keberangkatan jemaah haji tahun ini. Kebijakan itu didasarkan pada kajian mendalam terkait pandemi dan belum ada informasi resmi dari Arab Saudi.

Baca Juga: AHY Temui Ridwan Kamil, Ngobrol Apa?

"Penjelasan Dubes semakin menjernihkan informasi. Pembatalan ini bukan masalah diplomasi, bukan masalah vaksin, dan lainnya. Ini sangat kita apresiasi," terangnya.

Wamenag mengajak para pihak untuk tidak menjadikan masalah haji sebagai komoditas politik. "Mari bersama menenangkan para calon jemaah dan menciptakan suasana yang kondusif dengan tidak menebar hoaks dan informasi yang tidak jelas kebenarannya," tuturnya.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago