Kisah Cinta Sekar Kedhaton, Cikal Bakal Makam Pinggir Jalan Pajang Solo

Berikut terdapat kisah cinta tragis dari seorang putri bernama Sekar Kedhaton yang menjadi cikal bakal makam pinggir jalan di Pajang, Solo, Jawa Tengah.
Kisah Cinta Sekar Kedhaton, Cikal Bakal Makam Pinggir Jalan Pajang Solo
SOLOPOS.COM - Sekar Kedhaton makam pinggir jalan di Pajang, Solo. (Instagram/@kanjengnuky)

Solopos.com, SOLO — Di bawah ini terdapat kisah cinta tragis nan memilukan dari Sekar Kedhaton yang menjadi cikal bakal makam pinggir jalan di Tegal Kaputren, Pajang, Laweyan, Solo.

Berdasarkan informasi yang Solopos.com peroleh dari unggahan pemerhati sejarah Kota Solo, KRMT L Nuky Mahendranata Nagoro atau biasa dikenal Kanjeng Nuky bersama akun Instagram @mlampahsolo, Sekar Kedhato merupakan putri dari Sultan Hadiwijaya.

Baca Juga: Ada Makam Pinggir Jalan di Pajang Solo, Empunya Siapa?

Pada zaman dahulu, ada pemuda tampan bernama Raden Pabelan, putra petinggi Kerajaan Pajang, Tumenggung Mayang, dikenal sebagai sosok yang suka bermain perempuan. Bahkan, pemerhati sejarah yang kerap disapa Kanjeng Nuky itu mengatakan tak peduli perempuan tersebut sudah bersuami atau tidak, pasti akan menjadi incarannya.

“Sang ayah yang gusar atas kelakuan putranya menantang Pabelan untuk mendekati putri sang junjungan, yaitu Sultan Hadiwijaya yang bernama Sekar Kedhaton. Awalnya, Pabelan gentar juga tetapi bagi seorang Pabelan ini merupakan tantangan yang menarik. Lewat dayang yang pergi ke pasar, Pabelan menitipkan bunga dan surat rayuan lewat perantara dayang tersebut. Sang Putri yang tergoda dan mendengar berita ketampanan Pabelan mencari cara untuk mengundangnya masuk keputren,” ungkap dia menceritakan cikal bakal makam pinggir jalan di Pajang, Solo itu.

Baca Juga:  Kapan SNMPTN 2022 Dibuka? Cek Sekarang, Jadwalnya Sudah Keluar Hlo!

Makam Pinggir Jalan di Pajang Solo Dulunya Sumur

Sekar Kedhaton, empunya makam pinggir jalan di Pajang, Solo itu tak menerima kekasihnya meninggal dunia dengan mengenaskan. Ia akhirnya memilih mengakhiri hidupnya dengan masuk ke dalam sumr kaputren.

“Mengetahui hal itu Sultan Hadiwijaya merasa terpukul, namun dia juga harus adil dalam menjatuhkan hukuman pada sang putri yang dipandang melakukan kesalahan besar. Sebagai hukuman, tubuh Sekar Kedhaton tidak diangkat dari dalam sumur dan menjadikan sumur tersebut sebagai rumah abadi sang Sekar Kedhaton. Taburan bunga setaman pun diberikan sebagai tanda bahwa sumur itu sekaligus makam sang putri. Sebatang pohon Kamboja di keputren menjadi penanda cinta sang Sekar Kedhaton yang berakhir tragis,” tambah dia.

Baca Juga:  Kenapa Manusia Tak Bisa Mengingat Masa Bayi? Ternyata Ini Penyebabnya

Menurut keterangan Kanjeng Nuky, sumur yang berisi jenazah Sekar Kedhaton ini ditimbun dan kini menjadi makam seperti saat ini. “Sumur yang berisi jenazah ditimbun, di situ dulu letaknya. Seperti cerita di atas,” jelas Kanjeng Nuky.

Baca Juga:  Gibran Dijuluki Anak Gaul 2010-an, Ternyata Ini Penyebabnya

Jika dilihat sekilas, bangunan ini tak menyerupai makam sama sekali. Hanya ditumbuhi pohon dan beraneka tanaman di atas makam tersebut. Banyak pula yang tak menyangka dulunya makam tersebut adalah sumur.

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Info Kota Solo – Surakarta (@mlampahsolo)

 


Berita Terkait
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago