[ X ] CLOSE

KEKERINGAN KARANGANYAR : Mojogedang Kesulitan Air Bersih

KEKERINGAN KARANGANYAR : Mojogedang Kesulitan Air Bersih
SOLOPOS.COM - Ilustrasi kekeringan. (JIBI/Solopos/Dok.)

Solopos.com, KARANGANYAR—Tiga desa di Kecamatan Mojogedang, Karanganyar mulai kesulitan mendapatkan pasokan air bersih, akhir September ini. Kendati demikian, ratusan warga tetap bertahan dengan sumber air yang masih tersisa.

Tiga desa itu yakni Desa Mojogedang, Desa Pereng dan Desa Ngadirejo. Ketiganya tergolong paling parah dibanding desa lainnya di Kecamatan Mojogedang.

Camat Mojogedang, Yopi Eko Jatiwibowo, mengatakan problematika sulit air di musim kemarau terjadi rutin setiap tahun. Oleh karena itu, pihaknya mengusulkan pembuatan Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) kepada Dinas Pekerjaan Umum (DPU) setempat.

“Selama ini warga mengandalkan air tanah dari sumur dan sebagian lagi PDAM. Akan tetapi saat musim kemarau, debit air mulai menurun dan warga kesulitan mendapat air bersih. Sudah saya tawarkan untuk dropping [air] tapi mereka belum mau,” kata dia kepada wartawan, Jumat (26/9/2014).

Yopi mengurai pengajuan pembuatan Pamsimas disambut baik oleh DPU, yang rencananya realisasi pembangunan dilaksanakan pada 2015 mendatang.

Baru-baru ini, lanjut dia, pemerintah desa setempat telah dimintai sejumlah persyaratan hingga verifikasi data dan survey lokasi dibangunnya fasilitas itu. “Jika musim kemarau berlanjut sampai dengan Desember, kemungkinan kami akan meminta dropping air kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karanganyar,” ungkap dia.

Sawah Kering
Kesulitan air juga dialami oleh petani di wilayah tersebut. Selain air, petani juga mengeluh ihwal sulitnya pupuk dan serangan hama wereng. Puluhan hektare sawah, sambung Yopi, terancam gagal panen lantaran permasalahan tersebut.

“Petani di Desa Mojogedang, Desa Kaliboto, Desa Munggur, dan Desa Kedungjeruk sambat karena sawahnya mengering. Masih ditambah sulitnya membeli pupuk dan serangan hama wereng. Kami meminta mereka bersabar menghadapi musim ini,” tandasnya.

Di sisi lain, Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Karanganyar mentasarufkan sebagian zakat untuk pembuatan sumur dalam di Desa Bolong, Kecamatan Karanganyar. Ketua Baznas Karanganyar, Abdul Muid, di sela sarasehan Baznas di Pendapa Rumah Dinas Bupati Karanganyar mengatakan pembuatan sumur dalam di desa itu membutuhkan dana senilai Rp115 juta.

Rencananya, sumur itu bakal mencukupi kebutuhan air warga di dua RW atau sekitar 60 keluarga.

“Meskipun lokasinya berada di Karanganyar Kota, namun mereka sering meminta suplai air bersih dari PDAM. Karena itu kami membuat sumur dalam di lokasi itu sebagai salah satu sasaran tasaruf,” kata dia, Senin (29/9).



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago