[ X ] CLOSE

KEKERINGAN KARANGANYAR : Air Waduk Delingan Dinyatakan Habis

KEKERINGAN KARANGANYAR : Air Waduk Delingan Dinyatakan Habis
SOLOPOS.COM - Waduk Delingan, Karanganyar semakin kering, Kamis (30/7/2015). Sejak 14 Juli lalu, air di waduk tersebut sudah dinyatakan habis. (Bayu Jatmiko Adi/JIBI/Solopos)

Kekeringan Karanganyar terjadi di Waduk Delingan. Air di waduk tersebut dinyatakan habis.

Solopos.com, KARANGANYAR — Air Waduk Delingan dinyatakan habis. Saat ini waduk tersebut hanya cukup untuk mengairi persawahan di Kelurahan Gedong, Karanganyar dan Desa Kalijirak, Tasikmadu.

Berdasarkan pantauan Solopos.com, Kamis (30/7/2015) siang, waduk sudah kering. Hanya ada sedikit aliran air menuju saluran keluar waduk. Tanah di sekitar aliran air tersebut kering kerontang hingga retak. Menurut petugas operasional Waduk Delingan, Suharno, sejak 14 Juli 2015 air di Waduk Delingan sudah dinyatakan habis.

“Hanya ada 30-40 liter per detik air yang masuk ke waduk,” kata dia saat ditemui wartawan di Waduk Delingan, Kamis (30/7/2015).

Air yang masuk tersebut akan dibendung selama tiga hari sebelum dikeluarkan ke saluran irigasi menuju Gedong dan Kalijirak. “Air yang masuk sangat sedikit. Kalau tidak dibendung dulu, dikhawatirkan air tidak akan sampai ke tujuan,” kata dia.

Suharno mengatakan saat ini air waduk hanya cukup untuk mengairi dua wilayah yaitu area persawahan di Gedong dan Bendungan Soko, Kalijirak. Biasanya air Waduk Delingan dapat mengairi sawah lebih dari 15 wilayah dengan total lahan seluas 1.830 hektare.

“Biasanya untuk musim tanam pertama dan kedua sukses. Tapi, setelah itu pasokan air memang berkurang,” kata dia.

Pemeliharaan waduk juga mulai dilakukan. Suharno mengatakan tahun ini ada pembangunan drainase sepanjang 66 meter di sekitar talut waduk. Para pekerja pembangunan drainase tersebut mulai bekerja Kamis.

“Tahun ini juga dilakukan pengerasan jalan inspeksi, peninggian talut serta perbaikan kabel motor penggerak pintu air,” kata Suharno.

Dia mengatakan kabel motor penggerak hilang sehingga akan dipasangi lagi. Diharapkan dengan pemasangan kabel motor tersebut pintu pembuangan air waduk bisa berfungsi maksimal.

Ketua Jaga Tirta Gedong, Tarman, mengatakan saat ini pasokan air di Gedong memang berkurang. Penyebabnya, aliran dari Waduk Delingan hanya empat hari sekali dibuka. “Jelas kurang dan mengganggu. Kami upayakan untuk menambah pasokan air dengan sistem pompa,” kata dia saat dihubungi Solopos.com, Kamis. Ia menuturkan para petani akan mengambil air dari sumur dengan mesin pompa.



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago