KEBAKARAN JOGJA : Rumah di Ngadisuryan Terbakar, 2 Orang Luka

SHARE
KEBAKARAN JOGJA : Rumah di Ngadisuryan Terbakar, 2 Orang Luka
SOLOPOS.COM - Dua rumah di Jalan Ngadisuryan RT 16 RW 04, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, ludes terbakar, Rabu (13/9/2017) pagi. (Desi Suryanto/JIBI/Harian Jogja)

Dua rumah di Jalan Ngadisuryan RT 16 RW 04, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, ludes terbakar

Harianjogja.com, JOGJA -Dua rumah di Jalan Ngadisuryan RT 16 RW 04, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, ludes terbakar, Rabu (13/9/2017) pagi. Kebakaran yang diduga dari bensin tersebut melukai dua orang penghuni rumah.

PromosiCara Meningkatkan Omzet & Performa di Tokopedia, Enggak Sulit Kok!

Kedua korban luka tersebut adalah Parni Mubarok, 51, dan Eko Sadewo, 50. Parni mengalami luka bakar di bagian kaki dan tangan kemudian dibawa ke RSUP Dr.Sardjito.

Sementara Eko terluka karena tertimpa seng saat menyelamatkan diri. Sementara beberapa penhuni rumah terpaksa harus mengungsi sementara ke rumah tetangga.

Saryanti Sudarmi, 47, Isteri dari Parmi mengaku tidak tahu pasti penyebab kebakaran tersebut. Ia saat itu sedang masak di dapun, kemudian di kagetkan dengan kobaran api yang menyambar sampai dalam rumah. Api kian membesar setelah membakar tumpukan botol bensin dan bangunan rumah yang terbuat dari kayu dan triplek.

Ia pun langsung berlari keluar menyelamatkan diri. Api terus membesar dan di tengah kobaran api Saryanti mendengar ledakan berkali-kali yang diduga dari tabung gas.

Ekspedisi Energi 2022

“Di dalam kan ada 12 tabung gas, lima tabung masih terisi penuh,” ujar Saryanti saat ditemui di rumah tetangganya. Sambil berurai air mata ia juga belum mengetahui kondisi suaminya.

Bangunan rumah Saryanti ditempati empat kepala keluarga yang disekat-sekat dengan triplek. Mereka adalah Cipto Taruno, 70, Sutri Miyarsih, 48, dan Suryanto, 49.

Seorang saksi mata, Shambu Cahya, 49, mengatakan kejadian itu bermula saat Parmi sedang menambal ban sekitar pukul 07.30 WIB. Saat itu ada banyak yang ingin menambal ban motor termasuk dirinya. Kemudian ada yang membeli bensin, namun karena botol bensin yang dipajang di dekat tambal ban kosong, Parmi kemudian mengambilkannya dari dalam rumah.

“Api dari tungku tambal ban menyambar bensin yang tercecer di lantai sampai dalam rumah,” ujar dia di lokasi kejadian.

Ia pun langsung menjauhkan motornya dari sumber api kemudian bersama warga lainnya ikut membantu memadamkan.

Sejumlah mobil kebakaran tiba di lokasi kejadian. Petugas Tagana Kota Jogja, Indra Karya mengatakan total ada 12 mobil pemadam kebakaran yang terdiri dari Pemadam Kebakaran Kota Jogja, Sleman, dan Bantul.

Proses pemadaman juga dibantu dari Badan Penanggulangan Bencana (BPBD) DIY, TNI-Polri. Menurut dia, api terus membesar karena banyak bahan yang mudah terbakar, “Sekitar 90 menitan api baru padam,” kata dia.



Kata Kunci : Kebakaran Jogja
Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago