Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Jual Beli Lahan Makam Bong Mojo Solo Diusut Polisi, Calon Pembeli Kabur

Aktivitas jual beli lahan makam Bong Mojo Solo terhenti sejak polisi mengusut hingga menetapkan tersangka, bahkan ada calon pembeli yang kabur.
SHARE
Jual Beli Lahan Makam Bong Mojo Solo Diusut Polisi, Calon Pembeli Kabur
SOLOPOS.COM - Petugas dari Pemkot Solo mendata sejumlah hunian yang berada di kawasan Bong Mojo sisi barat, Jebres, Solo, Kamis (14/7/2022). (Solopos/Nicolous Irawan)

Solopos.com, SOLO — Aktivitas jual beli lahan makam Bong Mojo, Jebres, Solo, belakangan terhenti menyusul langkah Polresta Solo mengusut kasus itu dan menetapkan dua orang warga sebagai tersangka. Dua tersangka berinisial S dan G ditetapkan pada Kamis (18/8/2022).

Bahkan ada calon pembeli yang sudah membayar uang muka lalu mengurungkan niatnya membeli lahan di Bong Mojo. Mereka khawatir konsekuensi hukum yang akan diterima apabila nekat membeli lahan di sana.

PromosiGelaran B20 di Jawa Timur Fokus pada Rantai Pasok UMKM

Meski demikian, masih ada beberapa peminat yang memantau situasi di Bong Mojo untuk membeli lahan. Salah satu warga Bong Mojo yang menjajakan lahan, Si, mengaku ada peminat lahannya yang hendak membayar uang muka.

Namun, setelah ada informasi mengenai langkah Polresta Solo yang mengusut jual beli lahan makam Bong Mojo, calon pembeli tersebut membatalkan niatnya. “Sempat ada awal Agustus pokoknya, janjinya mau bayar uang muka karena setuju buat beli lahan di belakang rumah, tapi setelah muncul di berita polisi usut yang jualan, sudah enggak ada kabarnya lagi. Kayaknya tidak jadi beli,” ungkapnya, baru-baru ini.

Dengan wajah lesu, Si mengungkapkan apabila tanahnya laku, uang tersebut sebenarnya akan digunakan untuk membantu saudaranya membangun rumah di Sragen. “Sebenarnya untuk bantu keluarga, kalau laku buat ngasih saudara beli tanah di Sragen terus dibuat rumah buat keluarga besar,” lanjutnya.

Baca Juga: 2 Orang Jadi Tersangka, Warga Bong Mojo Solo Akui Jadi Ciut Nyali

Meski demikian, Si tetap optimistis tanahnya akan laku. “Masih ada yang minat, biasanya siang atau sore ada yang lewat, tanya-tanya ke warga sekitar belinya berapa, harganya berapa, listrik air bagaimana. Mungkin menunggu situasinya agak reda baru mereka ambil,” tambahnya.

Pembeli Berpikir Ulang

Berbeda dengan Si, J, salah satu warga yang juga menjual lahan yang diakui miliknya di kawasan makam Bong Mojo, Solo, justru pesimistis masih ada yang ingin membeli lahannya. Apalagi setelah Polresta Solo mengumumkan dua tersangka jual beli lahan.

Hal itu menurutnya akan membuat pembeli berpikir ulang. “Enggak yakin masih ada yang beli, lah sekarang polisinya sudah menindak, ya mana ada yang berani beli di sini. Apalagi kan memang ini lahan milik Pemkot Solo. Mungkin kalau ada langkah sertifikasi baru mulai laku,” ulasnya.

Baca Juga: 2 Tersangka Jual-Beli Lahan Bong Mojo Tidak Ditahan, Ini Alasannya 

Seperti diberitakan sebelumnya, polisi telah menetapkan dua orang sebagai tersangka kasus jual beli lahan makam Bong Mojo, Solo, Kamis (18/8/2022). Keduanya berstatus sebagai penjual yang awalnya membabat dan membersihkan lahan makam itu untuk membangun hunian.

Salah satu tersangka mengaku menjual lahan kepada pembeli seharga Rp24 juta. Uang itu diklaim sebagai biaya ganti jasa pembersihan dan perataan tanah.

Polisi memastikan tidak akan berhenti pada penyidikan jual beli lahan tapi nanti akan masuk ke soal sertifikasi lahan milik Pemkot Solo itu. Karena saat proses penyidikan polisi menemukan adanya warga yang mengantongi sertifikat tanah makam itu.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode