Jembatan di Sragen Ternyata Bukan yang Terpanjang se-Jateng, tapi Ini

Jembatan di Kabupaten Semarang ini 279 meter lebih panjang dibandingkan jembatan yang akan dibangun di Kecamatan Miri, Sragen yang panjangnya 600 meter.
Jembatan di Sragen Ternyata Bukan yang Terpanjang se-Jateng, tapi Ini
SOLOPOS.COM - Jembatan Lemah Ireng di ruas Tol Solo-Semarang. (transmargajateng.co.id)

Solopos.com, SRAGEN — Pemkab Sragen berencana membangun jembatan yang melintasi Waduk Kedung Ombo yang jadi penghubung antardua desa terpencil di Kecamatan Miri, yakni Gilirejo dan Gilirejo Baru. Dengan bentang sepanjang 600 meter dan lebar 6 meter, jembatan ini diklaim DPUPR Sragen menjadi yang terpanjang di Jawa Tengah. Benarkah demikian?

Sejatinya, di Jawa Tengah ada jembatan lain yang lebih panjang dibandingkan jembatan di Sragen tersebut, jika terwujud. Jembatan itu adalah Jembatan Lemah Ireng di ruas tol Solo-Semarang, tepatnya di KM 440 Seksi Ungaran-Bawen. Jembatan ini masuk wilayah Desa Lemah Ireng, Kecamatan Bawen, Kabupaten Semarang.

Jembatan Lemah Ireng memiliki panjang 879 meter. Dengan bentang sepanjang itu, Jembatan Lemah Ireng menjadi jembatan terpanjang, bukan hanya di ruas tol Solo-Semarang, tapi juga di seluruh jaringan Tol Trans Jawa.

Baca Juga: Sragen Bakal Punya Jembatan Terpanjang di Jateng, Kini Pembebasan Lahan

Jembatan yang memiliki pemandangan yang aduhai ini dibangun dengan metode Balance Cantilever atau memanfaatkan efek keseimbangan kantilever. Mengacu unggahan akun Instagram @official.jasamargatransjawatol, dengan metode ini fase konstruksi struktur dapat berdiri tanpa bantuan sokongan lain.

Seperti diberitakan sebelumnya, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Sragen akan membangun jembatan yang diklaim terpanjang se-Jateng. Jembatan di Kecamatan Miri, Sragen ini progresnya baru pada tahap pembebasan lahan. Pemkab sudah menganggarkan dana Rp900 juta untuk membayar ganti rugi lahan warga seluas 5.000 meter persegi yang terkena proyek senilai total Rp75 miliar tersebut.

Sementara rencana pembangunan fisik jembatan itu sendiri belum bisa ditentukan kapan dilaksanakan mengingat besarnya biaya yang dibutuhkan.  Kepala DPUPR Sragen, Marija, mengatakan Pemkab tengah meminda dukungan anggaran dari pemerintah pusat dan provinsi untuk membangun jembatan ini.

Baca Juga: Jembatan Terpanjang se-Jateng untuk Mendukung Agropolitan Miri Sragen

Ia menjelaskan proses pembangunan jembatan telah melewati tahapan feasibility study dan tahapan penyelesaian detail engineering design (DED).


Berita Terkait
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago