Jemaah Umrah Perdana di DIY Dilepas dengan Isak Tangis

Kanwil Kemenag DIY memberangkatkan jemaah umrah perdana melalui Bandara YIA, Kulonprogo, pada Selasa (18/1/2022).
SHARE
Jemaah Umrah Perdana di DIY Dilepas dengan Isak Tangis
SOLOPOS.COM - Kanwil Kemenag DIY memberangkatkan sebanyak 29 jamaah umrah yang bertolak dari Bandara Yogyakarta International Airport (YIA) pada Selasa (18/1/2022). (Harianjogja.com/Hafit Yudi Suprobo)

Solopos.com, KULONPROGO — Meski pandemi belum berakhir, sebanyak 29 anggota jemaah umrah asal Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) berangkat ke Tanah Suci Mekkah, Selasa (18/1/2022). Keberangkatan jemaah umrah tersebut dilepas Kepala Kanwil Kementerian Agama (Kemenag) DIY dan diwarnai isak tangis haru dari keluarga jemaah di Bandara Interasional Yogyakarta (YIA).

Kakanwil Kemenag DIY, Masmin Afif, mengatakan keberangkatan jemaah umrah ini menyusul dibukanya akses ibadah umrah oleh pemerintah Arab Saudi. “Pelepasan jamaah umrah ini juga sebagai upaya yang selaras dengan pernyataan Menteri Agama bahwa tidak ada penghentian layanan pendaftaran umrah selama pandemi Covid-19. Kita berharap keberangkatan perdana ini dibarengi dengan penerapan protokol Covid-19 oleh jemaah,” kata Afif.

PromosiTop! Bos Tokopedia Masuk List Most Extraordinary Women Business Leader

Ia mmengatakan keberangkatan jemaah umrah ini sudah melalui prosedur kesehatan ketat, mulai dari jemaah dikatakan layak untuk pergi, sampai di Tanah Suci, dan kembali ke Indonesia. Upaya tersebut dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya paparan Covid-19 varian Omicron.

Baca Juga: Ibadah Umrah di Era Pandemi Covid-19, Begini Syarat dan Prosedurnya

“Kami berpesan kepada seluruh jamaah umrah untuk selalu menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 seperti memakai masker. Jemaah disediakan tempat isolasi mandiri di sana [Arab]. Saat kembali, jamaah juga harus melalui proses isolasi mandiri di Jakarta sebelum pulang kembali ke rumah,” terang Afif.

Salah satu anggota jemaah umrah, Nur Widya, 49, asal Jogja, mengaku harus menunggu dua tahun sebelum akhirnya bisa berangkat umrah ke Tanah Suci. “Dua kali tertunda ya, baru tahun ini bisa berangkat. Saya ndak percaya ya bisa berangkat. Baru mendapatkan informasi bisa berangkat itu Rabu pekan lalu,” kata Nur sambil meneteskan air mata.

Salah satu keluarga dari jemaah umrah, Maryanto, 40, warga Banguntapan, Bantul, DIY, mengantarkan istrinya berangkat umrah. Anak Maryanto meneteskan air mata karena sang bunda harus meninggalkannya selama beberapa waktu untuk ibadah.

Baca Juga: Perdana, 30 Calon Jemaah Umrah asal Solo Diberangkatkan ke Tanah Suci

Maryanto, sambil memeluk anaknya, mengatakan bahwa prosedur ibadah umrah yang dilaksanakan oleh istrinya sudah gamblang dijelaskan oleh Kanwil Kemenag DIY. Baik saat sebelum berangkat ke tanah suci sampai dengan kembali ke Indonesia.

“Untuk karantina nanti sudah disediakan di Tanah Suci. Kembali ke Indonesia juga sudah diperintahkan untuk isolasi mandiri di Jakarta. Kebetulan istri saya tidak harus menunggu lama ya. Hanya sekitar satu bulan,” terang Maryanto.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago