Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Ini Makna Nusantara Menurut Ketum PBNU

Gus Yahya menyebut Kota Nusantara sebagai NU, santri, pemerintah dan rakyat.
SHARE
Ini Makna Nusantara Menurut Ketum PBNU
SOLOPOS.COM - Gus Yahya bersama PBNU Saifullah Yusuf (Gus Ipul), pengurus inti PBNU, Bupati Penajam Paser Utara serta beberapa tokoh berkunjung melihat titik nol pembangunan Ibu Kota Nusantara. ANTARA/HO-PBNU.

Solopos.com, JAKARTA — Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya punya makna sendiri untuk ibu kota baru RI, Nusantara.

Gus Yahya menyebut Kota Nusantara sebagai NU, santri, pemerintah dan rakyat.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

“Nusantara diartikan sebagai NU, santri, pemerintah dan rakyat,” kata Gus Yahya dalam istigasah dan pencanangan Kantor PBNU di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Minggu (30/1/2022).

Gus Yahya mengatakan saat ada rencana pemindahan ibu kota, banyak daerah yang mengusulkan diri untuk menjadi calon ibu kota negara.

“Masyarakat Sepaku tidak pernah berpikir menjadi ibu kota negara,” ujar Gus Yahya seperti dikutip Solopos.com dari Antara.

Baca Juga: Ini Kisah di Balik Nama Nusantara untuk Ibu Kota Baru RI

Gus Yahya menegaskan dipilihnya Penajam Paser Utara sebagai ibu kota negara (IKN) merupakan berkah dari iman dan amal saleh yang dilakukan selama ini.

Dia pun mengutip ayat Alquran yakni, barangsiapa beramal saleh, laki-laki maupun perempuan dan dia beriman, maka sungguh Allah akan mengaruniakan kehidupan yang menyenangkan.

Gus Yahya mengingatkan akan karunia itu disyukuri dengan tidak menghilangkan sebab dari datangnya nikmat.

“Kehidupan lebih baik dan lebih nyaman, dikaruniakan karena ada sebabnya, jangan sampai kita menghilangkan sebab itu,” harap Gus Yahya.

Baca Juga: Tak Hanya Kantor, PBNU akan Bangun RS hingga Pesantren di IKN

Gus Yahya menjelaskan sebab datangnya karunia itu karena seluruh masyarakat beramal saleh dan dalam keadaan beriman.

Gus Yahya juga berdoa semoga berkah itu tidak putus-putus untuk semuanya, untuk warga NU, umat Islam, Indonesia dan kemanusiaan yang lebih mulia.

Gus Yahya resmi mencanangkan pembangunan kantor baru PBNU di ibu kota negara (IKN) yang berada di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara.

PBNU juga akan membangun rumah sakit, perguruan tinggi serta pesantren di lokasi ibu kota baru Nusantara.

“PBNU mendahului mohon izin untuk ikut menempati Ibu Kota Negara Nusantara,” ujar Gus Yahya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode