[ X ] CLOSE

Ini Gelar Sukmawati Soekarnoputri Setelah Menganut Agama Hindu

Putri Presiden Sukarno, Diah Mutiara Sukmawati Soekarnoputri, resmi menjadi penganut agama Hindu setelah menjalani prosesi upacara Sudhi Wadani.
Ini Gelar Sukmawati Soekarnoputri Setelah Menganut Agama Hindu
SOLOPOS.COM - Sukmawati Soekarnoputri setelah menjalani ritual pindah agama Hindu. (Detik.com)

Solopos.com, GIANYAR — Putri Presiden Sukarno, Diah Mutiara Sukmawati Soekarnoputri, resmi menjadi penganut agama Hindu setelah menjalani prosesi upacara Sudhi Wadani. Setelah menjadi penganut agama Hindu, ia memiliki gelar Ratu Niang Sukmawati.

Presiden The Soekarno Center, Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna Mahendradatta Wedasteraputra Suyasa, mengatakan ada kisah menarik di balik pemberian gelar tersebut. Kisah itu terjadi pada 2011 saat upacara Nilapati peresmian The Soekarno Center.

“Nilapati ini sesuai dengan petunjuk Ida Pedanda (Pendeta) lebar, waktu itu mendoakan atau mengabenkan Bung Karno tahun 2011,” kata Arya Wedakarna saat konferensi pers di The Soekarno Center, Kabupaten Gianyar, Bali, Selasa (26/10/2021).

Baca juga: Sukmawati Jalani Puncak Ritual Pindah Hindu, Dijaga Ketat Pecalang

Pada saat itu, ada suatu ritual yang dijalankan oleh Sukmawati Soekarnoputri di Griya (rumah) Sanur Pejeng, Gianyar dengan Ida Pedanda (Pendeta) Gede Wayahan Bun. Upacara itu dilakukan tepat pada 11 November 2011 atau 11/11/11.

“Jadi Ida Pedanda/Sulinggih memberikan gelar ke beliau [Sukmawati Soekarnoputri] setelah upacara [Nilapati] beliau ini. Karena ternyata ada suatu pandangan spiritual dari beberapa tokoh-tokoh di Bali, Bahwa beliau ini terlihat seperti reinkarnasinya Ibu Tribhuwana Tunggadewi,” jelas Arya Wedakarna.

“Maka dari itu, pada 11 November 2011 tersebut, turunlah gelar Ratu Tribuana Utunggadewi. Ketika saya tanyakan ke Pedanda [Pendeta] apa artinya, ‘Ut’ itu artinya lahir kembali,” imbuh Arya Wedakarna.

Baca juga: Lagi 1 Juta Dosis Vaksin Sinovac Diterima Pemerintah Indonesia

Arya Wedakarna mengatakan, jika dilihat secara nyata, ratu Tribhuwana Wijayatunggadewi sebagai Ratu Kerajaan Majapahit sebagai penganut Agama Hindu. Kemudian secara fakta, Sukmawati Soekarnoputri memiliki putra mahkota.

Selain itu, Sukmawati Soekarnoputri bersuamikan Raja Istana Mangkunegaran, yakni Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Mangkunegaran IX. Adapun putra Sukmawati Soekarnoputri ialah Gusti Pangeran Haryo Paundrakarna Jiwo Suryonegoro, yang juga calon raja Istana Mangkunegaran X.

Kemudian, secara darah, Arya Wedakarna mengatakan, Sukmawati Soekarnoputri adalah cucu dari Ida Ayu Nyoman Rai Srimben. Yang juga seorang Brahmana dari Dadia Pasek Baleagung Buleleng. Tak hanya itu, Sukmawati Soekarnoputri juga seorang putri proklamator, pernah hidup di keraton.

Baca juga: Kepustakaan Landasan Ricklefs Menulis Biografi Pangeran Sambernyawa

“Maka dari itu, tidak ada suatu hal yang surprise ketika dari para tokoh-tokoh Bali menyematkan gelar Ratu Niang Sukmawati. ‘Niang’ itu adalah nenek sama dengan eyang putri karena dia sudah punya cucu. ‘Sukmawati’ adalah nama beliau, kalau ‘Ratu’ ya memang beliau keturunannya dari noble blood,” jelasnya seperti dikutip dari Detik.com.

“Jadi tidak ada maksud feodalisme dan sebagainya, tetapi faktanya itu adalah panggilan kehormatan. Sama juga di puri-puri, di jero-jero [rumah-rumah] juga panggilannya Ratu Biang, Ratu Aji, Ratu Niang. Itu hal [yang] sama, biasa-biasa saja. Tetapi beliau mau dipanggil Mbah, mau dipanggil Ibu, mau dipanggil apa pun terserah,” papar Arya Wedakarna.

 



Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago