Melihat Keunikan Tradisi Ngerebong, Upacara Kesurupan Massal di Bali

Untuk menyucikan alam dan menetralisir kekuatan negatif
Melihat Keunikan Tradisi Ngerebong, Upacara Kesurupan Massal di Bali
SOLOPOS.COM - Tradisi Ngerebong dilakukan untuk menyucikan alam dan menetralisir kekuatan negatif sekaligus untuk menciptakan keharmonisan. (Antara/Fikri Yusuf)

Solopos.com, DENPASAR — Keanekaragaman budaya masih terus dilestarikan oleh masyarakat Hindu Bali. Salah satu tradisi yang masih bertahan hingga adalah tradisi Ngerebong.

PromosiMengapa Penangkapan Pengguna Narkotika Tak Mengurangi Kasus

Tradisi Ngerebong itu dilakukan untuk menyucikan alam dan menetralisir kekuatan negatif sekaligus untuk menciptakan keharmonisan.

Upacara ini diadakan setiap delapan hari setelah Hari Raya Kuningan. Tradisi Ngerebong juga menjadi daya tarik wisatawan lokal maupun mancanegara.

 

Seorang umat Hindu yang kesurupan menusukkan keris ke tubuhnya saat Tradisi Ngerebong di Denpasar, Bali, Minggu (28/11/2021). (Antara/Fikri Yusuf)

 

Umat Hindu menari dalam kondisi kesurupan saat Tradisi Ngerebong di Denpasar, Bali, Minggu (28/11/2021). (Antara/Fikri Yusuf)

 

Tradisi Ngerebong itu dilakukan untuk menyucikan alam dan menetralisir kekuatan negatif sekaligus untuk menciptakan keharmonisan. (Antara/Fikri Yusuf)


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago