top ear
Hyundai memperkenalkan mobil yang mampu menyatukan dua dimensi kehidupan di darat dan udara perkotaan. (Bisnis-Hyundai)
  • SOLOPOS.COM
    Hyundai memperkenalkan mobil yang mampu menyatukan dua dimensi kehidupan di darat dan udara perkotaan. (Bisnis-Hyundai)

Hyundai Motor Kembangkan Mobil Terbang

Produsen mobil terbesar di Korea Selatan, Hyundai, mengembangkan teknologi mobil terbang yang dipersiapkan untuk satu dekade ke depan.
Diterbitkan Kamis, 8/10/2020 - 03:50 WIB
oleh Solopos.com/Dionisio Damara
2 menit baca

Solopos.com, JAKARTA — Produsen mobil terbesar Korea Selatan, Hyundai Motors, mengembangkan teknologi mobil terbang yang bakal mendukung mobilitas udara perkotaan dengan membuka dimensi ketiga di atas kepala.

Hyundai Motor mengembangkan teknologi mobil terbang untuk mengantisipasi kemacetan arus lalu lintas di darat. Mobil itu dipersiapkan untuk satu dekade ke depan.

Kepala Unit Mobilitas Udara Perkotaan Jaiwon Shin mengatakan Hyundai Motor Group mengembangkan model kendaraan yang mampu membawa lima atau enam orang terbang di wilayah perkotaan. Hyundai berharap model itu bisa masuk pasar pada 2028.

Planet Mars Dekati Bumi, Pertanda Apa?

"Orang-orang yang selalu terjebak dalam kemacetan di jalan raya akan menyadari betapa nyamannya bergerak dengan kendaraan udara. Saat itulah, kami akan melihat permintaan meledak," ujarnya dikutip Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI) dari Bloomberg, Rabu (7/10/2020).

Hyundai pada awal tahun ini telah memamerkan konsep mobil terbangnya, yang dikembangkan bersama Uber Technologies Inc., di Consumer Electronics Show di Las Vegas, Amerika Serikat. Analis Morgan Stanley, memprediksi teknologi semacam itu dapat menghasilkan penghasilan bagi industri transportasi senilai US$2,9 triliun pada 2040. Sementara itu, proyeksi terburuknya, teknologi ini mampu meraup US$615.

Target Debut 2028

Shin mengatakan beberapa mobil terbang mungkin debut pada awal 2023, tetapi Hyundai menargetkan debutnya pada 2028, ketika infrastruktur telah dibangun dan kesadaran publik semakin tinggi. "Hyundai berusaha mengurangi biaya kendaraan dan tingkat kebisingan, sambil menjaga keselamatan sebagai fokus utama," tuturnya.

Selain untuk mengangkut orang, lanjut Shin, Hyundai juga sedang mengerjakan varian yang ditujukan untuk mengangkut barang, dengan kapasitas 300 kilogram. Kendati demikian, perusahaan sampai saat ini belum memutuskan lokasi produksi kendaraan tersebut.

Youtube Fanfest Digelar Virtual, Ini Bintangnya…

Shin menyatakan Hyundai sedikit beruntung karena memiliki jaringan penjualan global dan unit yang dapat memberikan layanan serta membantu proses pembangunan infrastruktur untuk ekosistem kendaraan udara. Bisnis grup ini turut meliputi pembuatan mobil, suku cadang mobil, konstruksi, dan logistik.

“Memiliki semua sumber daya ini tersedia akan membantu membuka pasar bagi kami. Kami berbeda dari pengembang lain yang hanya melihat satu aspek bisnis," ucap Shin.

Produsen mobil juga memiliki keunggulan atas pembuat pesawat karena keahlian produksi massal. Biasanya, Airbus dan Boeing masing-masing mengirimkan kurang dari 1.000 pesawat setahun, sementara pembuat mobil bisa menghasilkan jutaan. "Kami tidak ingin menjadi yang pertama di pasar. Kami ingin menjadi yang pertama dengan produk yang tepat," kata Shin.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos


Editor : Profile Rahmat Wibisono
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com
Kata Kunci : #Hyundai #MOBIL TERBANG


berita terkait

    berita terpopuler

    Iklan Baris

    Properti Solo & Jogja

    berita terkini