[ X ] CLOSE

Hati-Hati Lur! Berikut Ruas Jalan di Sleman yang Rawan Kecelakaan

Dinas Perhubungan Kabupaten Sleman memetakan ruas jalan di wilayahnya yang berpotensi atau rawan terjadinya kecelakaan.
Hati-Hati Lur! Berikut Ruas Jalan di Sleman yang Rawan Kecelakaan
SOLOPOS.COM - Ilustrasi korban kecelakaan. (Solopos/Whisnupaksa)

Solopos.com, SLEMAN — Dinas Perhubungan Sleman memetakan sejumlah ruas jalan yang dinilai rawan kecelakaan. Munculnya potensi kecelakaan ini salah satunya disebabkan karena minimnya jaringan listrik untuk penerangan di ruas jalan di Sleman tersebut.

Kepala Dinas Perhubungan Sleman, Arip Pramana, menjelaskan sejumlah ruas yang sudah teridentifikasi mulai dari Kapanewon Minggir itu ada di Jaten, Kalurahan Sendangrejo dan Jetis, Kalurahan Sendangmulyo.

“Kemudian di ruas jalan Sumberarum sampai Sumberrahayu itu di wilayah Moyudan, kemudian Nglampis, karena memang ada tempat-tempat yang enggak ada jaringan listriknya, belum ada jaringan listrik, kalau ada jaringan listrik tegangannya dalam posisi tegangan bukan tegangan rendah,” ujarnya, Rabu (24/11/2021).

Baca juga: Kecelakaan Sleman : Bus Eka Tabrak Pengendara Motor hingga Tewas, 1 Penumpang Kritis

Adapun sejumlah ruas jalan yang sudah ditangani yakni di Kalurahan Sendangrejo dan Sendangarum, kemudian di Kapanewon Prambanan mulai dari Wukirharjo, Gayamharjo, Sambirejo juga sudah ditangani oleh Dinas Perhubungan Sleman.

Ia mengakui minimnya listrik menjadikan ruas jalan berpotensi kecelakaan. “Mungkin kendala kita tinggal di daerah Moyudan itu kendalanya belum ada jaringan tegangan rendah. Itu sudah kami komunikasikan juga ke PLN Sleman bisa enggak pengembangan jaringan di wilayah sana,” katanya.

Penerangan Jalan Umum (PJU) kata dia, tersambung dari ketersediaan listrik. Kalau tidak ada listrik maka diusulkan untuk memakai solar sel. “Menurut kami kalau lebih enak itu pakai listrik, solar sel harus membersihkan panel surya dan sering kali aki itu hilang,” ungkapnya.

Di sejumlah ruas jalan tersebut kondisinya gelap sehingga menyebabkan sering terjadi kecelakaan bahkan tindak kejahatan. Ia menegaskan Dinas Perhubungan Sleman responsif terhadap masukan dari masyarakat termasuk dari media sosial terkait fasilitas jalan ini.

Baca juga: Asyik, Semua Objek Wisata di Sleman Tetap Buka Saat Nataru

“Saya juga sudah bersurat dengan provinsi, kalau provinsi itu konteks kewilayahan yang jalur Gedongan sampai Klangon itu beberapa waktu itu terjadi kecelakaan juga ternyata itu jalan provinsi. Sehingga, kita minta permohonan juga dari Tempel sampai Klangon untuk dapat disambung [jaringan listrik],” ujarnya.

Tahun ini program yang sudah terpasang di Prambanan lebih dari 25 titik. Kemudian pada November dipasang di Kapanewon Minggir, di Jetis dan Jaten ada 20 titik. Di samping PJU, dikembangkan pula solar sel itu. “Solar sel kebanyak di wilayah Berbah dan wilayah Minggir. Wilayah Sayegan terutama ditempat-tempat persawahan yang belum ada jaringan listriknya,” katanya.



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago