Hasil Menjanjikan, Presiden Jokowi Minta Porang Tak Diekspor dalam Bentuk Mentah

Presiden Joko Widodo menegaskan porang tidak lagi diekspor dalam bentuk mentah. Saat ini porang menjadi tanaman yang banyak ditanam petani dan memiliki nilai ekonomi yang cukup tinggi.
Hasil Menjanjikan, Presiden Jokowi Minta Porang Tak Diekspor dalam Bentuk Mentah
SOLOPOS.COM - Presiden Jokowi berdialog dengan para petani porang di Kabupaten Madiun, Kamis (19/8/2021). (Istimewa/Pemkab Madiun)

Solopos.com, MADIUN — Presiden Joko Widodo menegaskan porang tidak lagi diekspor dalam bentuk mentah. Saat ini porang menjadi tanaman yang banyak ditanam petani dan memiliki nilai ekonomi yang cukup tinggi.

PromosiHentikan Stigmatisasi Pencandu Narkoba, Rehabilitasi Bukan Dikerangkeng

Hal itu disampaikan Jokowi seusai mengunungi pabrik pengolahan porang, PT Asia Prima Konjac di Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, Kamis (19/8/2021). Dalam kunjungan tersebut, presiden juga berdialog dengan para petani porang Madiun.

“Mentan, kita seriusi komoditas baru ini. Porang. Diharapkan tidak ekspor dalam bentuk mentahan,” kata Presiden.

Baca Juga: PTM Segera Dibuka, Jokowi: Jika Seluruh Pelajar Sudah Divaksinasi

Dia menyampaikan pengolahan porang menjadi setengah jadi akan memberikan nilai tambah bagi petani.

Saat berdialog dengan petani porang, Jokowi menuturkan bahwa satu hektare lahan bisa menghasilkan 15 ton hingga 20 ton per musim tanam. Dalam sekali musim tanam dengan waktu delapan bulan bisa menghasilkan Rp40 juta.

“Hasil panen musim tanam pertama bisa smapai Rp40 juta dalam kurun waktu delapan bulan. Ini sebuah nilai yang sangat besar,” kata Jokowi.

Baca Juga: Kembangkan Pariwisata dan UMKM, BI Kediri Luncurkan Wisata Virtual

Loncatan Bidang Pertanian

Presiden juga menilai saat ini pasar porang masih terbuka lebar. Apalagi, porang akan menjadi makanan sehat masa depan.

“Kita tahu porang ini akan menjadi makanan masa depan, karena low calori dan low carbo dan beebas kadar gula. Ini bisa menjadi makanan sehat masa depan. Menjadi pengganti beras,” ujarnya.

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, mengatakan Presiden Jokowi melakukan kunjungan sekaligus peletakan batu pertama industri porang di Madiun. Presiden memerintahkan jajaran Kementerian Pertanian untuk tidak hanya mempersiapkan pangan dasar atau pangan utama. Tetapi, ada loncatan di bidang pertanian. Khususnya di masa pandemi Covid-19.

“Ada dua dorongan dari presiden, yaitu mendorong komoditas porang dan sarang burung walet,” kata dia.

Baca Juga: Ada EraVersary 2021, Erajaya Tebar Promo Terbesar dan Hadiah Spektakuler sampai Oktober

SYL mengatakan budidaya porang telah dikembangkan. Sebelumnya ada 19.000 hektare menjadi 49.000-50.000 hektare di seluruh Indonesia.

“Kita berharap harga porang bagus banget, tetapi kami tidak boleh bergantung pada ekspor. Oleh karena itu melakukan end product atau produksi akhir harus dilakukan di Indonesia,” terangnya.

Dia menegaskan umbi porang tidak boleh dijual keluar negeri. Tetapi harus diproses dan diolah terlebih dahulu sebelum nantinya diekspor.

“Itu posisi porang akan sampai hilirisasi sampai dengan chips, sampai dengan tepungnya. Setelah itu baru kita ekspor,” kata Mentan.


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago