Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Harga Pangan Terancam Naik, Begini Saran Ekonom

Ekonom Centre for Strategic and International Studies (CSIS) memberikan beberapa rekomendasi kebijakan yang dapat dilakukan untuk menghadapi ancaman kenaikan harga pangan.
SHARE
Harga Pangan Terancam Naik, Begini Saran Ekonom
SOLOPOS.COM - Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan BKP, Risfaheri dan rombongan saat memantau harga di Kota Bogor. (Istimewa)

Solopos.com, JAKARTA–harga pangan di Indonesia terancam naik.

Hal itu dipicu kenaikan harga pangan secara global akibat konflik antara Rusia dan Ukraina yang menyebabkan terhambatnya produksi dan pengiriman lintas batas, serta adanya kebijakan yang bersifat inward-looking seperti pelarangan ekspor bahan pangan.

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Kemudian di dalam negeri, adanya efek dari perubahan iklim juga menambah tekanan pada supply agrikultur secara global.

Cuaca ekstrem dapat menurunkan yield dari komoditas sehingga produksi mungkin tidak bisa memenuhi permintaan.

Menanggapi adanya ancaman kenaikan harga pangan tersebut, Ekonom Centre for Strategic and International Studies (CSIS) memberikan beberapa rekomendasi kebijakan yang dapat dilakukan untuk menghadapi ancaman tersebut.

Baca Juga: Harga Pangan Stabil Tinggi, Minyak Goreng Curah di Jawa Tengah Melejit

Ekonom CSIS Adinova Fauri menyampaikan kebijakan pertama adalah terkait dengan beberapa hal yang perlu dilakukan pemerintah dari sisi demand side, yaitu prioritas pada social protection atau bukan penetapan harga.

Hal-hal tersebut, kata Ino dapat menjadi prioritas guna melindungi ekonomi dan kesejahteraan masyarakat dari lonjakan harga yang mungkin akan terjadi.

Menurut Ino, diperlukan alternatif lain guna menutupi beban subsidi tersebut atau bantuan langsung lantaran ruang fiskal yang tak terlalu besar pasca pandemi Covid-19.

Dia mencontohkan dengan menetapkan pajak ekspor untuk komoditas yang sedang melambung sehingga beban subsidi secara langsung yang diberikan terutama kepada kelompok masyarakat bawah tidak terlalu membebankan fiskal negara.

Selanjutnya dari sisi supply, dimana pemerintah diminta untuk terus memastikan ketersediaan pasokan komoditas sehingga pasokan pangan tersedia dan terjangkau.

Baca Juga: Jaga Stabilitas Harga Pangan, TPID Gelar Pasar Murah di Balai Kota Solo

Selain itu, Ino menyarankan perlunya menjadikan impor sebagai alternatif.

“Impor ini menjadi alternatif. Misalnya, jika terlihat ada kegagalan panen, impor harus dilakukan untuk menekan adanya kemungkinan-kemungkinan harga yang meningkat. Atau menurunkan risiko ketika misalnya di pasar global stoknya menurun dan negara-negara melakukan restriksi pada ekspor sehingga ini perlu dilakukan dengan cepat,” kata Ino dalam media briefing bertajuk Ancaman Kenaikan Harga Pangan di Indonesia, Senin (30/5/2022).

Dia menjelaskan salah satu upaya untuk melakukan ini dengan cepat adalah dengan reformasi tata kelola kebijakan pangan yang bersifat demand side dan supply side.

Baca Juga: Antisipasi Harga Pangan Naik, Ini yang Dilakukan Pemkot Jogja

Dia mencontohkan dengan membuat early warning indicator beberapa negara pengekspor utama beras mengalami kegagalan panen yang membuat kemungkinan supply dari beras di pasar internasional itu tidak sebanyak semestinya.

“Begitu juga dari demand side, ketika misalnya terlihat peningkatan harga bahan pokok dan sebagainya, perlu diikuti dengan bantuan sosial,” imbuh dia.

Kemudian, secara jangka panjang, perlu adanya inovasi dan percepatan adopsi teknologi, terutama untuk petani dan pekebun sehingga tanpa penambahan lahan, yield yang dihasilkan untuk produksi dan pemenuhan kebutuhan dalam negeri dapat terus ditingkatkan.

Berita telah tayang di Bisnis.com berjudul Terancam Kenaikan Harga Pangan, Ini Saran Ekonom ke Pemerintah

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode