Hadir di UKSW, Menteri KKP Ungkap Strategi Ekonomi Biru dan Riset PT

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono hadir dalam ajang Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Leaders Forum hari ke-2 yang berlangsung di Balairung Universitas.
SHARE
Hadir di UKSW, Menteri KKP Ungkap Strategi Ekonomi Biru dan Riset PT
SOLOPOS.COM - Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono hadir dalam ajang Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Leaders Forum di Balairung Universitas, Rabu (11/5/2022) siang. (Istimewa)

Solopos.com, SOLO — Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono hadir dalam ajang Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Leaders Forum hari ke-2 yang berlangsung di Balairung Universitas, Rabu (11/5/2022) siang.

Di hadapan ratusan mahasiswa, dosen dan juga perwakilan perusahaan, Sakti Wahyu Trenggono memaparkan materi bertajuk Pemanfaatan Potensi Kelautan Era 100 Tahun Indonesia.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Menurutnya, sebagai salah satu anggota High Level Panel of Sustainable Ocean Economy, Indonesia memiliki komitmen untuk memulihkan kesehatan laut dan mempercepat ekonomi laut yang berkelanjutan melalui strategi ekonomi biru.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Hal ini dilakukan dengan mengembangkan tiga pilar ekonomi biru yaitu ekologi, ekonomi dan sosial. Dengan skenario ekonomi biru antara lain ekosistem laut sehat dan berkelanjutan, penangkapan ikan sesuai potensi lestarinya dan budidaya ikan ramah lingkungan dan efisien, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memastikan bahwa sumber daya ikan di Indonesia akan lebih berkelanjutan.

Lebih lanjut, Wahyu Trenggono mengatakan, target dalam 10 tahun terakhir sebelum 2045 adalah Indonesia menjadi negara pengelola perikanan berkelanjutan yang diakui dunia.

Baca Juga: Kisah Dua Wisudawati Terbaik UKSW Salatiga, Hobi Bertanam dan Bernyanyi

Dia mengatakan, transformasi perikanan Indonesia akan lepas landas pada tahun 2022 ini dan program yang ditetapkan untuk mendukungnya adalah penangkapan ikan terukur berbasis kuota, pengembangan perikanan budidaya berorientasi ekspor dan pengembangan kampung perikanan budidaya sesuai dengan kearifan lokal.

“Ekspor perikanan kita sekitar 5,2 miliar dolar didominasi udang, tuna, cakalang dan lobster. Saat ini, pengembangan perikanan budidaya dilakukan untuk komoditas berorientasi ekspor yaitu udang, lobster, kepiting dan rumput laut. Udang hasil budidaya ditargetkan akan menjadi komoditas utama ekspor hasil perikanan. Ini akan dilakukan dengan merevitalisasi tambak udang untuk meningkatkan produktivitasnya, dan percontohan tambak udang modern yang dikelola secara berkelanjutan,” katanya.

Di akhir paparannya, Wahyu Trenggono mengajak berbagai lembaga, khususnya perguruan tinggi untuk terus bekerja sama guna mencapai perikanan berkelanjutan melalui pendekatan ekonomi biru untuk generasi masa depan.

Baca Juga: Tangani Covid-19, UKSW Salatiga Audiensi dengan Wali Kota Yuliyanto

“Salah satu tantangan yang kita hadapi adalah bagaimana kita bisa mandiri di sektor protein, khususnya untuk kepentingan konsumsi baru nanti bisa dilanjutkan dengan protein untuk kepentingan kesehatan. Saya mendorong UKSW mempunyai riset unggulan 10 sampai 15 tahun ke depan agar bisa bersama-sama mewujudkan visi,” tegasnya.

Selain Menteri Kelautan dan Perikanan, hadir sebagai pembicara di ULF kemarin adalah Dr. (H.C) Sudhamek AWS, Chairman Garuda Food dan Anggota Dewan Pengarah badan Pembinaan Ideologi Pancasila, Dr. Ngadiman, S.H., S.E., M.Sc., Ketua Umum Asosiasi Pariwisata Nasional dan Simon, S.Psi.,M.Sc., Ph.D. Founder & Director Genetics Indonesia.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago