Gibran Soal Prostitusi Gay di Nusukan Solo: Tak Ada Toleransi!

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka mengatakan tidak akan menoleransi pelanggaran hukum termasuk praktik prostitusi gay di Nusukan.
SHARE
Gibran Soal Prostitusi Gay di Nusukan Solo: Tak Ada Toleransi!
SOLOPOS.COM - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka. (Antara)

Solopos.com, SOLO — Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka turut mengomentari terbongkarnya praktik prostitusi gay atau penyuka sesama jenis di salah satu indekos wilayah Nusukan, Banjarsari, Sabtu (25/9/2021).

Kepada wartawan di Solo, Senin (27/9/2021) malam, Gibran menegaskan tidak akan menoleransi segala bentuk pelanggaran hukum. Apalagi hal itu terjadi di tengah pandemi Covid-19.

PromosiOrang Solo Suka Belanja Gadget di Tokopedia, Seller Untung 2 Kali Lipat

“Saya sudah koordinasi dan komunikasi dengan Kapolresta agar praktik prostitusi, apa pun bentuknya, dan berkedok apa pun, segera ditindak dan diproses sesuai aturan hukum, demi menjaga kondusivitas Kota Solo,” tegasnya.

Baca Juga: Prostitusi Gay di Nusukan Solo Terbongkar, Ini Kata Warga Sekitar

Selanjutnya, Gibran meminta masyarakat untuk tetap tenang dan mempercayakan penanganan hukum kasus prostitusi gay di Nusukan, Banjarsari, Solo, itu kepada aparat kepolisian. “Karena memang itu menjadi tugas dan kewenangan mereka,” imbuhnya.

Sebagaimana diberitakan, aparat Polda Jateng membongkar praktik prostitusi di salah satu rumah indekos kawasan Tegalmulyo, Nusukan, Banjarsari, Solo, Sabtu (25/9/2021). Tujuh orang diamankan, yang terdiri atas enam terapis dan satu orang yang menjadi bos mereka berinisial D, 47.

Baca Juga: Asyik! 8 Mobil Listrik Bergaya Klasik Siap Antar Turis Keliling Solo

Satu Orang Jadi Tersangka

D saat ini sudah berstatus tersangka, sedangkan enam orang lainnya masih terperiksa. Modus praktik prostitusi itu yakni dengan pijat plus-plus. Mereka menawarkan jasa pijat namun sambil melakukan tindakan asusila.

Direktur Reskrimum Polda Jateng, Kombes Djuhandani Rahardjo Puro, saat dihubungi wartawan termasuk Solopos.com, Senin (27/9/2021) malam, para pelaku itu sudah melayani panggilan untuk threesome.

Baca Juga: Prostitusi Gay di Solo Sudah Ada Sejak 5 Tahun, Ini Lokasinya

“Ini di luar akan kembangkan sejauh mana. Tapi tujuan kita akan bersihkan, situasi aman, kondusif, bebas dari penyakit masyarakat,” jelasnya.

Tersangka D, lanjut Djuhandani, berperan merekrut para terapis yang berasal dari berbagai daerah dan menyiapkan tempat. D menawarkan praktik prostitusi gay di Kota Solo itu lewat berbagai media sosial. Praktik cabul itu sudah dimulai 5 tahun lalu oleh tersangka D. Meski demikian, praktik itu dilakukan lebih intensif sejak dua tahun terakhir.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago