Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Ganjar Sebut Kerja di KIK Gaji di Atas UMK Kendal

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, menyebut gaji karyawan yang bekerja di Kawasan Industri Kendal atau KIK lebih besar dari UMK Kendal.
SHARE
Ganjar Sebut Kerja di KIK Gaji di Atas UMK Kendal
SOLOPOS.COM - Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, saat meninjau Kawasan Industri Kendal (KIK), Kamis (8/12/2022). (Solopos.com-Humas Pemprov Jateng)

Solopos.com, KENDAL — Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, optimistis Kawasan Industri Kendal (KIK) memiliki masa depan yang bagus untuk masyarakat di Kabupaten Kendal dan sekitarnya. Sejauh ini sudah ada 82 perusahaan dari 11 negara yang masuk untuk investasi di KIK dan mampu menyerap tenaga kerja lokal dengan gaji di atas upah minimum kabupaten/kota (UMK) Kendal.

“Bagus ya, jadi ada industri yang membutuhkan banyak tenaga kerja dan ternyata tadi ada temuan saya, satu, tenaga kerjanya diserap dari wilayah Kendal. Maka Kawasan Industri Kendal menyerap tenaga dari Kendal. Itu satu yang menarik,” kata Ganjar, Kamis (8/12/2022).

PromosiMesin Baru di Mitsubishi L300 Euro 4: Lebih Bertenaga, Hemat Bahan Bakar

Tercatat dari 82 perusahaan itu telah menyerap kurang lebih 17.650 tenaga kerja lokal dan 1.587 di antaranya adalah tenaga lulusan SMK di Jateng. Terserapnya ribuan lulusan SMK tersebut lantaran adanya kerja sama dengan sejumlah perusahaan yang memiliki pabrik di KIK dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Jateng.

Kuis Solopos - Seru-seruan Asah Otak

Selain tenaga kerja lokal, hal kedua yang ditemukan Ganjar adalah adanya pelatihan kerja yang sudah berjalan selama kurang lebih tiga pekan. Pelatihan itu untuk menyiapkan tenaga kerja agar lebih terampil bekerja, menggunakan alat, dan mampu menghasilkan produk yang bagus. Juga upah yang diterima oleh pekerja atau buruh yang sudah di atas UMK Kendal.

“Surprise buat saya, take home pay-nya dia bisa Rp 3 juta. Jadi artinya dengan mereka bekerja di sini sudah melebihi UMK. Itu satu tahun masa kerja atau kurang dari satu tahun masa kerja. Tadi juga bertemu dengan yang masa kerjanya lebih dari satu tahun, bayarannya juga sudah cukup bagus,” kata Ganjar.

Baca juga: Memotret Kawasan Industri Kendal, Magnet Baru Investor di Jawa Tengah

Investasi yang sedang berkembang di Kendal diketahui telah menyerap tenaga kerja. Selain itu perusahaan yang berinvestasi di Kendal juga cukup serius dalam menangani dan memberikan pelatihan. Belum lagi dukungan pemerintah daerah yang ikut serta dalam rekrutmen tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan industri.

“Tadi ada pelatihan yang dibantu oleh Kementerian Perindustrian, lalu rekrutmen berikutnya malah dibiayai oleh APBD maka ini ketemu. Kalau nanti seluruh kawasan industri ini tumbuh, membutuhkan banyak tenaga kerja maka sekolah-sekolah vokasi mesti kita siapkan. Kita temukan saja seperti yang ada di sini. Kalau yang di sini bisa dilakukan ya menurut saya bagus. Dari PT Eclat ini menurut saya menyenangkan, kita bisa melihat masa depan yang lebih baik,” kata Ganjar.

Sementara itu berdasarkan data sampai akhir tahun 2022 ini, sudah ada 82 perusahaan dari 11 negara yang masuk dan mendirikan pabrik di KIK. Nilai investasi yang masuk mencapai Rp32 triliun. Maka dari itu, Ganjar optimistis KIK dapat menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru.

Baca juga: Sudah Ditetapkan! Ini Daftar UMK 2023 pada 35 Kabupaten/Kota di Jateng

Ganjar menambahkan, sejauh ini sudah ada 97 pabrik yang relokasi atau pindah ke beberapa tempat di Jateng. Salah satunya adalah pabrik PT HWI yang saat ini memusatkan produksinya di Kabupaten Pati.



Info Digital Tekno
Indeks
Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Info Perbankan
Indeks
Interaktif Solopos
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Kuis Solopos - Seru-seruan Asah Otak
      Emagz Solopos
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Interaktif Solopos
      Kuis Solopos - Seru-seruan Asah Otak
      Solopos Stories
      Part of Solopos.com
      ISSN BRIN
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode