Film Hong Kong Bakal Dikekang UU Keamanan Nasional
Solopos.com|news

Film Hong Kong Bakal Dikekang UU Keamanan Nasional

Hong Kong menginstruksikan sensor film apa pun yang dinilai bertentangan dengan UU Keamanan Nasional yang diberlakukan oleh China tahun lalu.

Solopos.com, JAKARTA — Hong Kong menginstruksikan sensor untuk film apa pun yang dinilai mendukung kegiatan yang akan bertentangan dengan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh China tahun lalu. Hong Kong, Jumat (11/6/2021), mengatakan sedang mengubah pedoman di bawah UU Sensor Film untuk mempertimbangkan UU Keamanan Nasional yang melarang subversi, terorisme, pemisahan diri, dan kolusi dengan pasukan asing.

Aturan akan menentukan kesesuaian film yang direncanakan untuk pameran publik di kota. Sensor harus memperhatikan tugas mereka untuk mencegah dan menekan tindakan atau kegiatan yang membahayakan keamanan nasional, termasuk apa pun yang mengancam "integritas teritorial" China, kata pemerintah dilansir dari Bloomberg.

"Sensor harus waspada terhadap penggambaran, penggambaran, atau perlakuan terhadap tindakan atau aktivitas apa pun yang mungkin merupakan pelanggaran yang membahayakan keamanan nasional," katanya.

Baca Juga: Solo Uji Coba Jaringan 5G Telkomsel setelah Jakarta

Itu termasuk “setiap konten film yang secara objektif dan masuk akal mampu dianggap mendukung, mendukung, mempromosikan, mengagungkan, mendorong atau menghasut tindakan atau aktivitas tersebut.”

Aturan baru adalah upaya terbaru untuk mengembalikan kebebasan di pusat keuangan, yang merupakan rumah bagi kantor pusat regional dari banyak organisasi berita internasional dan dijamin kebebasan berekspresi di bawah mini-konstitusi kota.

Batasi Informasi Publik

Otoritas lokal juga baru-baru ini bergerak untuk membatasi akses ke informasi publik, termasuk daftar perusahaan yang penting, dan telah meluncurkan perombakan penyiar publik Radio Television Hong Kong, yang telah melihat beberapa program dan episode yang berdampak besar dibatalkan.

Aturan baru yang menginstruksikan sensor untuk memblokir film yang dapat membahayakan keamanan nasional menggunakan "bahasa yang sangat kabur" dan terbuka untuk interpretasi, menurut Keith Richburg, direktur Pusat Studi Jurnalisme dan Media Universitas Hong Kong.

Baca Juga: Kabar Terbaru Covid-19: Ilmuwan Bikin Obat Murah...

“Sulit bagi saya untuk melihat bagaimana sebuah film dapat membahayakan keamanan negara mana pun, tetapi mari berharap pedoman ini tidak menyebabkan pembuat film atau distributor film mulai menyensor sendiri karena takut melintasi garis merah yang digambarkan secara samar-samar,” kata Richburg. .

Sejak China memberlakukan undang-undang menyeluruh di Hong Kong setelah kerusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya sepanjang 2019, pihak berwenang telah menggunakan undang-undang tersebut untuk menangkap dan menuntut puluhan aktivis, pengacara, mantan anggota parlemen dan mahasiswa, sebagian besar karena pidato politik yang dianggap subversif. Undang-undang tersebut telah dikutuk oleh pemerintah barat, termasuk AS dan Inggris, dan menyebabkan banyak negara menangguhkan pengaturan ekstradisi dengan pusat keuangan.

Selama beberapa dekade, Hong Kong juga merupakan pusat pembuatan film Asia, menghasilkan film-film yang sangat populer dan menghasilkan beberapa bintang global. Aturan baru tampaknya berlaku untuk siapa pun yang berencana memutar film di Hong Kong di bioskop atau tempat umum, yang mencakup perusahaan swasta dan klub anggota, sesuai dengan peraturan aslinya.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago