Duh, 3 Siswa di Madiun Diketahui Positif Covid-19 saat Skrining PTM

Pemkot Madiun menggelar skrining atau pemeriksaan Covid-19 bagi siswa yang akan mengikuti pembelajaran tatap muka atau PTM di sekolah.
Duh, 3 Siswa di Madiun Diketahui Positif Covid-19 saat Skrining PTM
SOLOPOS.COM - Wali Kota Madiun, Maidi, meninjau pelaksanaan rapid test antigen di SDN 01 Kartoharjo pada hari pertama pembelajaran tatap muka, Senin (27/9/2021). (Abdul Jalil/Madiunpos.com)

Solopos.com, MADIUN — Tiga siswa SMP di Kota Madiun, Jawa Timur (Jatim) terpapar Covid-19 saat menjalani skrining pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah. Ketiga siswa tersebut pun langsung diminta isolasi dan tidak diperkenankan mengikuti PTM.

Wali Kota Madiun, Maidi, mengatakan untuk siswa SMP yang telah menjalani rapid test antigen sebagai syarat wajib mengikuti PTM sebanyak 9.538 anak. Dari ribuan siswa itu, ternyata ada tiga siswa yang diketahui terpapar Covid-19.

“Tiga siswa yang positif. Satu anak dari Kota Madiun dan dua anak dari luar daerah. Siswa dari kota langsung dibawa ke isolasi terpadu. Sedangkan yang dari luar daerah diserahkan ke Puskesmas setempat,” kata Maidi seusai meninjau pelaksanaan PTM di SDN 05 Madiun Lor, Senin (27/9/2021).

Baca jugaWaduh, Kasus Aktif Covid-19 Madiun Terbanyak Kedua di Jatim

Setelah diketahui ada siswa yang positif, lanjut dia, tim kesehatan langsung melakukan tracing di sekolah dan keluarga siswa tersebut. Bahkan, kontak erat yang ditracing mencapai 100 orang.

Maidi mengaku sangat hati-hati dalam pelaksanaan pembelajaran tatap muka baik di tingkat SD maupun SMP. Untuk itu, seluruh siswa yang akan mengikuti PTM diwajibkan menjalani rapid test antigen yang telah disediakan.

“Ini bentuk kesiapan kita. Saya sangat hati-hati. Jangan sampai nanti jadi klaster seperti di daerah lain,” terang dia.

Dia menyampaikan pemkot akan menyediakan alat rapid test antigen di usaha kesehatan sekolah (UKS). Nantinya, pihak sekolah bisa melakukan pengambilan spesimen untuk swab antigen. Hal ini penting supaya pendeteksian bisa cepat dilakukan. Sehingga anak yang sakit tidak menular ke teman-temannya.

Pihaknya akan melatih guru yang akan ditugaskan untuk menjadi petugas pengambil spesimen swab antigen itu.

Baca jugaSiswa Madiun Antusias Ikuti PTM, Tapi Khawatir Terpapar Covid-19

“Sekolah nanti harus menyiapkan alat rapid antigen. Sekolah juga harus kerja sama dengan Puskesmas. Nanti ada pelatihan bagi guru yang memegang UKS. Nanti pengambilan swab itu atas bimbingan Puskesmas,” kata dia yang menyebut ini juga sebagai langkah untuk membantu pekerjaan nakes.

PTM terbatas jenjang sekolah dasar di Kota Madiun mulai dilaksanakan Senin (27/9/2021). Ada 36 sekolah dasar yang melaksanakan PTM terbatas dengan total siswa yang mengikuti PTM sebanyak 7.530 anak. Sebelum mengikuti pembelajaran tatap muka itu, seluruh siswa harus mengikuti rapid test antigen yang disediakan pemkot di sekolah masing-masing.

Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago