top ear
Dokter Tirta. (Istimewa/Instagram)
  • SOLOPOS.COM
    Dokter Tirta. (Istimewa/Instagram)

Dokter Tirta Minta Maaf Soal Pernyataannya yang Terlanjur Viral

Dokter Tirta membuat kelarifikasi dan minta maaf atas kesalahannya yang sempat membuat heboh publik.
Diterbitkan Rabu, 1/04/2020 - 02:20 WIB
oleh Solopos.com/Jafar Sodiq Assegaf
3 menit baca

Solopos.com, JAKARTA – Dokter Tirta Mandira Hudhi mengklarifikasi sejumlah pernyataannya yang terlanjur viral dan disalahartikan. Di saat yang sama, dr. Tirta juga meluruskan sejumlah pernyataan yang keliru.

Melalui akun Instagram, Senin (30/3/2020) malam, Dokter Tirta membuat kelarifikasi dan minta maaf atas kesalahannya yang sempat membuat heboh publik. Lewat video di IGTV, dokter Tirta menjelaskan maksud yang benar dari ucapannya tersebut di video yang diunggahnya.

Meluas, Kini Semua Daerah di Karanganyar Ada ODP & PDP Corona

"Saya, di berbagai video telah membuat berbagai kehebohan jadi atas nama pribadi saya minta maaf. Ada beberapa hal yang perlu saya clearkan disini, pertama soal dokter yang meninggal, saya minta maaf kalau kepleset ngomong. Itu bahwa dokter meninggal setiap hari saya harus revisi. Ya dokter meninggal 8 pada saat itu tetapi tidak tiap hari. Saya minta maaf kalau ngomong dokter meninggal setiap hari saya cabut pernyataan itu. Emang bener meninggalnya 8 tapi tidak tiap hari," ujarnya

Setelah menjelaskan dan minta maaf perihal kepleset ngomong, Dokter Tirta lebih lanjut menjelaskan persoalan lain terkait voice note yang tersebar belakangan ini yang ia anggap memecahbelahkan publik.

Jokowi Gratiskan Listrik dan Diskon 50%, Ini Hitungannya

"Yang kedua, soal voice note yang tersebar, saya akan ceritain krolonologinya, jujur ini ngecewain banget. Jadi, ada anak di group tapi saya gak bisa ngomong groupnya apa, ini adalah grup persatuan brand, ada seorang anak tuh tanya ke saya Mas Tirta kalau misal ini itu jadi lockdown simulasinya seperti apa?' sambil ia mengcapture foto hoaks jalan Tol di Cipinang yang sudah diklarifikasi Jasa Marga. Saya jawab panjang mas prosesnya setahu saya harus ijin ini itu dst. Intinya setelah saya diskusi dengan staf khusus presiden kondisi lockdown seperti itu," tuturnya.

Dokter Tirta Terlanjur Viral

Lanjutnya, ia menjelaskan bahwa voice note tersebut disebarkan ke grup-grup keluarga sehingga menjadi viral. Ia pun merasa bersalah dan meminta maaf kepada khususnya pemerintah.

"Saya minta maaf kalau voice note itu menjadi viral kepada semua warga dan terkhususnya pemerintah. Padahal dari awal saya niatnya membantu pemerintah disini," sambungnya.

Wonogiri Siapkan Rp52 Miliar Untuk 47.000 Warga Miskin Terdampak Corona

Tak hanya sampai di situ, dokter Tirta lebih lanjut lagi menyampaikan permintaan maafnya terkait statemen-nya saat marah-marah di mobil bukan maksud menyerang dan menghujat pemerintah. Ia juga mengaku sempat kecewa dengan pernyataan Pak Jubir Menkes dan maksud dari video tersebut untuk kritikan buat Pak Jubir.

"Yang ketiga, statemen saya yang marah-marah di mobil itu jujur aja saya tidak memaki orang tujuan disitu sama sekali bukan menyerang pemerintah. Di sini saya susah payah bantu pemerintah, bikin rumah sakit bareng Dompet Dhuafa, bikin disinfektan untuk pemerintah,” ujarnya.

“Saya dukung pemerintah. Namun kondisi kemarin itu saya kerja 22 jam bukan alasan sih buat ngeles, saya itu tidur cuma 3 jam dan posisi saya udah demam pada waktu itu. Sama driver dibilang udah live Instagram. Nah saat itu saya kecewa dengan omongan Pak Jubir Menkes (Achmad Yurianto) yang miskin menginfeksi yang kaya. Nah di situ saya mengkritik. Dalam artian saya dan Pak Jubir punya kelemahan yang sama tak bisa fliter omongan," ujarnya lagi.

Jalan Solo Baru Patung Pandawa-Tanjung Anom Ditutup Mulai Malam Ini

Ia pun kemudian minta maaf terkait hal itu.

"Saya minta maaf di situ, kalau video yang kedua membuat gaduh bukan saya pro-lockdown atau tidak. Saya jujur mengusulkan karantina wilayah enggak usah lockdown karena masing-masing daerah sudah karantina sendiri dan itu seingat saya dalam perintah Pak Jokowi. Harapan saya lewat video itu karantina wilayah didengar pak Jokowi untuk menjadi pembahasan, bukan untuk hujat pemerintah. Tapi kalau disebut hujat pemerintah saya minta maaf," sambungnya.

Editor : Profile Jafar Sodiq Assegaf
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com

Properti Solo & Jogja


berita terkait