Dear Pemkab Sukoharjo, Pedagang Kuliner Daging Anjing Butuh Solusi Bukan Larangan Jualan
Solopos.com|soloraya

Dear Pemkab Sukoharjo, Pedagang Kuliner Daging Anjing Butuh Solusi Bukan Larangan Jualan

Pedagang kuliner daging anjing di Sukoharjo meminta pemkab meemberikan solusi terkait larangan berjualan.

Solopos.com, SUKOHARJO – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Sukoharjo meminta agar para pedagang kuliner daging anjing beralih berjualan makanan olahan berbahan baku daging hewan pangan.

Sementara para pedagang kuliner anjing ngotot tetap menggelar lapak lantaran merasa tak pernah dilibatkan dalam pembahasan Perda No 5/2020 tentang Pembinaan dan Pemberdayaan Pedagang Kaki Lima.

Hal ini terungkap saat pembahasan hearing ihwal larangan penjualan daging hewan nonpangan di Gedung DPRD Sukoharjo, Senin (31/5/2021). Hearing itu dipimpin Ketua Komisi I DPRD Sukoharjo, Sardjono dan Ketua Komisi II DPRD Sukoharjo, Idris Sarjono, Satpol PP Sukoharjo, dan Dinas Perdagangan, Koperasi dan UKM Sukoharjo.

Baca juga: Cerita Ngeri di Balik Sajian Kuliner Daging Anjing 

Selain itu, puluhan pedagang kuliner daging anjing yang tergabung dalam Paguyuban PKL Guyub Rukun Sukoharjo juga turut menghadiri hearing.

Larangan berjualan daging hewan nonpangan seperti anjing, ular, biawal dan lain-lain diatur dalam Perda No 5/2020 tentang Pembinaan dan Pemberdayaan Pedagang Kaki Lima. Dalam regulasi itu juga diatur sanksi atau hukuman, dan pelaporan. Perda itu merupakan aturan turunan dari UU No 18/2012 tentang Pangan.

“Sebagai penegak perda, kami harus melaksanakan aturan. Kami meminta agar para pedagang daging anjing beralih berjualan makanan olahan berbahan baku daging ayam, kambing atau sapi secara perlahan. Untuk memastikan apakah benar-benar daging anjing perlu diuji laboratorium. Hal ini dibarengi dengan pendekatan persuasif kepada para pedagang kuliner anjing,” kata Kepala Satpol PP Sukoharjo, Heru Indarjo, Senin.

Baca juga: Sengsu: Proses Seekor Anjing Jadi Olahan Kuliner di Kota Solo

Larangan Penjualan Kuliner Anjing di Sukoharjo

Heru menyebut telah memberi dua kali surat peringatan (SP) kepada para pedagang kuliner anjing di Sukoharjo. Surat peringatan pertama dilayangkan saat bulan puasa. Sedangkan surat peringatan kedua diterbitkan pada pekan lalu.

Satpol PP Sukoharjo bakal berkoordinasi dengan instansi terkait pengawasan peredaran daging anjing di Kabupaten Jamu. Satpol PP Sukoharjo bakal bersikap tegas apabila pedagang membandel tetap berjualan daging anjing.

“Pendekatan persuasif dikedepankan karena PKL merupakan sektor informal yang menggeliatkan perekonomian daerah. Kami tak bisa gegabah dalam menjalankan aturan. Harus dipastikan apakah masuk daging pangan atau tidak,” kata dia.

Sesuai UU No 18/2012 tentang Pangan menyebutkan  daging anjing tidak termasuk dalam makanan konsumsi, karena bukan merupakan sumber hayati produk peternakan, kehutanan, atau jenis lainnya.

Baca juga; 6 SMA Swasta Terbaik di Sukoharjo

Butuh Solusi

Di sisi lain Pemkab Sukoharjo tidak menyiapkan pemberian bantuan modal kepada para pedagang kuliner anjing yang hendak beralih berjualan daging pangan.

Ketua Paguyuban PKL Guyub Rukun, Dani Kristiawan, mengatakan pedagang kuliner daging anjing tak dilibatkan dalam pembasan rancangan peraturan daerah (Raperda) tentang Pembinaan dan Pemberdayaan Pedagang Kaki Lima. Selain itu, mereka tak diberi solusi jika harus menutup lapak dagangan.

Dani dan para pedagang kuliner daging anjing lainnya di Sukoharjo bakal nekat berjualan sebelum ada solusi yang diberikan pemerintah.

Baca juga: Unik! Kuliner Gule Goreng Cuma Ada di Solo, Pernah Coba?

“Harus ada bantuan modal untuk para pedagang seperti di Kabupaten Karanganyar. Bantuan modal untuk pedagang tidak diberikan dan tidak ada solusi alternatif,” papar dia.

Sementara itu, Ketua Komisi II DPRD Sukoharjo, Idris Sarjono, mengatakan DPRD Sukoharjo hanya memfasilitasi dan mencari solusi alternatif ihwal larangan berjualan daging anjing.

Satpol PP Sukoharjo harus tegas dalam menegakkan perda. Namun, nasib para pedagang kuliner daging anjing juga harus diperhatikan agar mereka tetap memiliki penghasilan setiap bulan.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago