[ X ] CLOSE

Dari Olahan Singkong, Pengusaha Muda Ini Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah

Pria asal Desa Mranggen, Kecamatan Jatinom itu memulai usaha olahan singkong ketika masih kuliah di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM) pada 2006.
Dari Olahan Singkong, Pengusaha Muda Ini Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah
SOLOPOS.COM - Ariyo Hantoro, 35, mengenalkan produk olahan singkong ketika pameran produk pertanian di Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikanan Klaten, Selasa (26/10/2021). (Solopos.com/Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos.com, KLATEN – Berawal dari usaha olahan singkong ketika kuliah, Ariyo Hantoro, 35, mampu melebarkan sayap usahanya dan memiliki sejumlah outlet yang tersebar di berbagai daerah. Tak tanggung-tanggung, omzet yang dia peroleh per bulan bisa mencapai Rp200 juta.

Ariyo merupakan pemilik usaha olahan singkong dengan nama Singkong Keju Meletus. Nama itu diambil Ariyo ketika dia mulai membuka usahanya.

Pria asal Desa Mranggen, Kecamatan Jatinom itu memulai usaha olahan singkong ketika masih kuliah di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta pada 2006. Dia membuka outlet di depan Kampus UGM.

Baca Juga: Apel Siaga Bencana, Bupati Boyolali Waspadai Bencana Alam dan Covid-19

Ketika Ariyo mula membuka usaha, Gunung Merapi mengalami erupsi. Hal itulah yang mengilhami Ariyo memberi nama usaha yang baru dia rintis dengan nama meletus.

Ariyo memilih singkong menjadi olahan makanan yang nikmat didasari harga singkong yang kala itu terlampau murah. Melalui olahan tersebut, Ariyo bertekad bisa menaikkan harga jual singkong hingga meningkatkan kesejahteraan petani. Awalnya harga singkong Rp500 per kg kini bisa mencapai Rp3.000 per kg.

“Di sekitar tempat tinggal saya saat itu singkong sangat murah dan hanya digunakan untuk pakan ternak. Oleh karena itu kami ingin mencoba agar harga singkong ini bisa meningkat,” kata Ariyo saat ditemui Solopos.com di Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikanan (DPKPP) Klaten, Selasa (26/10/2021).

Baca Juga: Gelap Gulita saat Malam, Jembatan Nambangan Wonogiri Butuh Penerangan

Bukan perkara mudah bagi Ariyo memulai usahanya. Saat itu belum ramai media sosial. Untuk mempromosikan usahanya, Ariyo berkeliling ke sekitar UGM untuk membagikan brosur.

“Awalnya kami bikin gerobak, bikin brosur kemudian ke lampu merah membagikan brosur. Kegiatan organisasi di kampus, saya juga membagikan brosur. Kalau membeli bawa brosur dapat potongan,” kenang Ariyo.

Produk olahan singkong ditaburi parutan keju itu cepat menarik minat berbagai kalangan terlebih saat itu belum banyak pelaku usaha yang melirik olahan singkong. Nikmatnya olahan singkong goreng yang empuk, pulen, dan gurih ditaburi parutan keju memikat orang-orang berdatangan dan rela mengantre.

Baca Juga: Sri Mulyani Minta Produk UMKM Tampilkan Logo Klaten

Tak jarang antrean pembeli Singkong Keju Meletus kala itu bisa mencapai 30 orang. Bahkan, Duta, vokalis Sheila on 7 pernah ikut antre di outlet milik Ariyo. “Waktu itu istrinya ikut antre hingga Duta turun mobil dan berkomentar tuku telo we suwe. Karena dulu antrean memang bisa sampai 30 orang,” jelas dia.

Sukses membuka outlet di Jogja, Ariyo lantas mengembangkan usahanya dengan membuka outlet di berbagai daerah. Kini dia memiliki outlet di Jabodetabek, Jawa Timur, Jogja, serta Klaten. Di Jabodetabek dan Klaten, Ariyo masing-masing memiliki empat outlet Singkong Keju Meletus.

Tak hanya satu produk olahan, di tangan Ariyo singkong bisa menjadi berbagai produk olahan lainnya. Seperti singkong krez, singkong ekonomis, gethuk, hingga tela-tela. Yang terbaru, Ariyo membikin produk olahan singkong frozen food yang justru laris manis di kala masa pandemi Covid-19.

Baca Juga: Positif Covid-19, Pengantin Asal Klaten Malam Pertama di Tempat Isoter

Disinggung omzet yang dia peroleh, Ariyo mengatakan bervariasi. Namun, rata-rata per bulan usaha olahan singkongnya bisa beromzet Rp200 juta.

 

Proses Produksi

Terkait proses produksi, Ariyo menjelaskan produksi dilakukan di daerah asalnya yakni Desa Mranggen, Kecamatan Jatinom. Dalam sehari, Ariyo membutuhkan 1 ton singkong untuk diolah menjadi berbagai produk. Jenis singkong yang dia gunakan yakni singkong cemani.

Pada proses produksi tersebut, Ariyo melibatkan ibu rumah tangga di sekitar tempat produksi. Setidaknya ada 10 ibu yang terlibat pada proses tersebut. Ariyo juga memberdayakan para petani untuk bekerja sama menyediakan bahan baku singkong dan dia beli dengan harga tinggi. “Sampai saat ini untuk bahan baku saya tidak terkendala,” jelas dia.

Baca Juga: Bawa Rp650 Miliar, Tim Pembebasan Tol Solo-Jogja Datangi Ngawen Klaten

Proses pengolahan yang dia lakukan masih secara tradisional. Ariyo memilih tak menggunakan elpiji untuk bahan bakar melainkan kayu bakar. Sumber kayu bakar dia manfaatkan dari kayu singkong yang dia panen.

Tak hanya mengolah singkong menjadi produk olahan, Ariyo juga mengembangkan pertanian terintegrasi. Kulit singkong dia olah dan manfaatkan untuk pakan ternak milik Ariyo berupa sapi dan kambing.

Sementara, kotoran ternak diolah menjadi pupuk yang kemudian digunakan untuk menyuburkan tanaman singkong. “Kami memang ingin mengembangkan eco farming dan busines suistanable agriculture,” kata dia.

Baca Juga: Ekskavator Beroperasi di Rawa Jombor, Petani Mulai Bongkar Karamba

Ariyo mengatakan bakal terus mengembangkan usahanya. Tak hanya itu, dia bertekad bisa ikut mengembangkan tanah kelahirannya di Desa Mranggen.

Dia berharap bisa ikut terlibat dalam proses mengembangkan dan menaikkan omzet ekonomi desa dari pemuda desa.



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago