top ear
Ilustrasi zona merah Covid-19. (Freepik)
  • SOLOPOS.COM
    Ilustrasi zona merah Covid-19. (Freepik)

Covid-19 Gaspol! Solo, Wonogiri, Karanganyar & Sragen Masih Zona Merah

Empat wilayah di Soloraya meliputi Solo, Wonogiri, Karanganyar, dan Sragen, masuk kategori zona merah Covid-19.
Diterbitkan Minggu, 24/01/2021 - 11:00 WIB
oleh Solopos.com/Chelin Indra Sushmita
3 menit baca

Solopos.com, SOLO – Kasus Covid-19 di empat wilayah di Soloraya belum menunjukkan tren menurun. Keempat wilayah tersebut asalah Solo, Wonogiri, Karanganyar, dan Sragen, yang masih masuk kategori zona merah Covid-19.

Data itu diperoleh berdasarkan peta zonasi risiko yang diperbarui per Minggu (17/1/2021), di laman Covid19.go.id. Artinya, data itu diperbarui setelah wilayah Soloraya menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat alias PPKM.

Solo

Berdasarkan data yang dirilis Pemkot Solo, Sabtu (23/1/2021), tercatat ada 7.691 kasus positif Covid-19 dengan 2.537 kasus aktif. Dari jumlah tersebut sebanyak 2.232 orang menjalani isolasi mandiri dan 305 lainnya dirawat di rumah sakit. Sementara pasien yang telah sembuh sebanyak 4.799 orang dan 355 lainnya meninggal dunia.

Baca juga: Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan RSUD Karanganyar Meninggal karena Covid-19

Wonogiri

Kasus positif Covid-19 di Wonogiri yang masih zona merah juga cukup tinggi dengan total 2.277 kasus. Meski demikian sampai saat ini jumlah kasus aktif 196 orang dengan 149 pasien dirawat inap dan 47 sisanya isolasi mandiri. Sedangkan jumlah pasien yang sudah sembuh totalnya 1.997 orang sementara 84 lainnya meninggal dunia.

Karanganyar

Demikian halnya dengan kasus poitif Covid-19 di Karanganyar yang secara kumulatif tercatat 4.264 kasus dengan 472 kasus aktif. Di mana 190 pasien menjalani isolasi mandiri dan 302 lainnya dirawat inap di rumah sakit. Sementara total ada 3.599 pasien yang telah sembuh dan 193 lainnya meninggal dunia.

Baca juga: Buah-Buahan untuk Jaga Daya Tahan Tubuh

Sragen

Total kasus Covid-19 di Sragen juga cukup tinggi, yakni 4.100 kasus. Sampai saat ini masih ada 203 kasus aktif. Sementara jumlah pasien yang meninggal dunia sebanyak 161 orang dan 3.763 lainnya dinyatakan sembuh.

Jumlah kasus positif Covid-19 yang tinggi itulah yang menyebabkan Kota Solo, Wonogiri, Karanganyar, dan Sragen masih berada di kategori zona merah. Artinya, tingkat risiko penularan Covid-19 di empat wilayah tersebut masih cukup tinggi.

Sementara tiga wilayah lainnya di Soloraya, yakni Klaten, Boyolali, dan Sukoharjo masuk kategori zona oranya atau risiko sedang penularan Covid-19.

Baca juga: Pria Grobogan Bunuh Pemuda Gegara Kesal Honor Kencan Rp100.000 Tak Dibayar

Klaten

Sampai Sabtu kemarin tercatat ada 3.151 kasus positif Covid-19 di Klaten. Perinciannya 321 kasus aktif, 2.868 sembuh, dan 142 orang meninggal dunia.

Boyolali

Sedangkan total kumulatif kasus positif Covid-19 di Boyolali sebanyak 3.949 dengan 322 kasus aktif, yakni 192 pasien dirawat dan 130 isolasi mandiri. Sementara itu jumlah pasien yang telah dinyatakan sembuh sebanyak 3.511 dan 116 lainnya meninggal dunia.

Baca juga: Minimarket Berdarah di Colomadu: Karyawan Jaga Lagi Hamil 7 Bulan, Perutnya Terluka

Sukoharjo

Kasus Covid-19 di Sukoharjo secara kumulatif tercatat sebanyak 3.656 dengan 404 kasus aktif. Sebanyak 262 orang positif Covid-19 di Sukoharjo menjalani isolasi mandiri dan 142 lainnya dirawat di rumah sakit. Sementara itu sebanyak 3.028 pasien telah sembuh dan 224 orang lainnya meninggal dunia.

Meski ketiga wilayah ini termasuk zona oranye atau tingkat risiko sedang terhadap penularan Covid-19, masyarakat diimbau tetap menerapkan protokol kesehatan dengan ketat. Apalagi pemerintah pusat telah menetapkan perpanjangan masa PPKM mulai 26 Januari 2021 hingga 8 Februari 2021. Keputusan ini diambil melihat tren kasus Covid-19 yang belum menurun, seperti di Kota Solo yang masih termasuk zona merah.


Editor : Profile Chelin Indra Sushmita
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com

berita terpopuler

Iklan Baris

berita terkini


Cek Berita Lainnya