Bupati Langkat Pejabat Terkaya, Lebih Kaya dari Jokowi

Total harta kekayaan Bupati Langkat ternyata melebihi Presiden Joko Widodo.
SHARE
Bupati Langkat Pejabat Terkaya, Lebih Kaya dari Jokowi
SOLOPOS.COM - Bupati Langkat, Terbit Rencana Perangin-Angin. (Antaranews.com)

Solopos.com, LANGKAT — Sosok Bupati Langkat, Terbit Rencana Perangin-Angin, yang tersandung kasus korupsi ternyata memiliki harta kekayaan yang cukup fantastis. Total harta kekayaannya mencapai Rp85 miliar yang melampaui total kekayaan Presiden Jokowi yang pada 2021 tercatat Rp63 miliar.

Data harta kekayaan itu dilaporkan pada 25 Februari 2021. Dia bahkan sempat masuk daftar 10 pejabat terkaya versi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada 2019.

PromosiTop! Bos Tokopedia Masuk List Most Extraordinary Women Business Leader

Dilansir dari laman elhkpn.kpk.go.id, Selasa (25/1/2022), Terbit Rencana Perangin-Angin melaporkan kepemilikan harta bergerak dan harta tidak bergerak. Dia memiliki 10 nidang tanah milik pribadi di Langkat dan Medan yang ditaksir senilai Rp3,79 miliar.

Baca juga: Profil Bupati Langkat, Pemilik Kerangkeng Manusia

Politikus Golkar itu juga memiliki delapan kendaraan berupa mobil antara lain Toyota Vios Rp130 juta, Toyota Yaris Rp110 juta, Toyota Hilux Rp180 juta. Selanjutnya Honda Jazz Rp110 juta, Toyota Land Cruiser Rp230, Honda CRV Rp130 juta, Toyota Yaris Rp90 juta, dan Honda CRV Rp190 juta.

Bupati Langkat itu juga melaporkan surat berharga Rp700 juta dan kas Rp1.191.419.588. Serta harta lainnya yang tidak disebutkan secara terperinci senilai Rp78,3 miliar.

Jumlah ini menurun dibandingkan harta yang dia laporkan pada 11 Februari 2020 senilai Rp90.913.633.725 dan laporan pada 28 Maret 2019 sejumlah Rp96.989.701.798.

Baca juga: Ngeri, Bupati Langkat Kurung dan Siksa Pekerja Sawit di Sel Sempit

Dikutip dari laman resmi Pemkab Langkat, Terbit Rencana Perangin-Angin adalah Bupati Langkat periode 2019-2024. Dia dilantik bersama Syah Afandin sebagai wakil bupati oleh Gubernur Sumatra Utara, Edy Rahmayadi, di Medan, pada 20 Februari 2019.

Pria kelahiran 24 Juni 1972 itu sebelumnya menjabat sebagai Ketua DPRD Langkat periode 2014-2018. Dia tercatat aktif dalam berbagai organisasi masyarakat.

Baca juga: Kakak Kandung Bupati Langkat Pun Diduga Turut Korupsi

Cana merupakan bagian dari Majelis Pimpinan Cabang Pemuda Pancasila, Medan sejak 1997. Dia juga tercatat sebagai Ketua Serikat Pekerja Transportasi Indonesia-Serikat Pekerja Seluruh Indonesia.

Kini, dia tersandung kasus korupsi dan harus berurusan dengan KPK. Kasus ini terkait dugaan pengaturan proyek dengan suap tpekerjaan pengadaan barang dan jasa tahun 2020-2022 di Kabupaten Langkat. Dalam kasus ini, KPK telah menetapkan enam tersangka, termasuk Bupati Langkat sebagai penerima suap.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago