[ X ] CLOSE

Buntoro, Bos MAK, Matsushita dari Sleman

Buntoro, Bos MAK, Matsushita dari Sleman
SOLOPOS.COM - Bos MAK Buntoro, menerima Pemred Harian Jogja Anton Wahyu di pabriknya di Sleman, Rabu (17/2/16) Kusnul Isti Qomah/JIBI/Harian Jogja)

Mega Andalan Kalasan (MAK) bukan jago kandang. Perusahaan alat kesehatan milik Buntoro, Ketua Apindo DIY, memang sebagai pembayar pajak terbesar se Kabupaten Sleman. Akan tetapi yang lebih dahsyat adalah kiprahnya di pasar internasional.

Produsen alat kesehatan itu sejak 4 tahun lalu telah menembus pasar Jepang, menggantikan posisi produk dari Malaysia. “Saya tidak banyak berharap pada pemerintah, MAK jalan sendiri dengan segala potensi yang dimiliki dan terus menggali inovasi,” kata Bun, panggilan akrab, pria berambut kuncir itu ketika menerima kunjungan Harian Jogja di pabriknya, hari ini, Rabu (17/2/2016).

Berdiskusi dengan  Bun memang mengasyikkan. Ia merintis usahanya sejak 1991 dan kini mampu lantang berbicara di pasar global.  Setelah sukses menembus pasar Jepang, tahun-tahun berikutnya pun kontrak terus mengalir. Benar, kata sebagian pengusaha, yang terpenting itu adalah klien pertama. Klien selanjutnya akan menyusul.

Tempat tidur rumah sakit, yang menjadi andalannya, diproduksi oleh tenaga terampil sekitar Sleman. “Tak kurang dari 60% karyawan yang mencapai 800 orang berasal dari wilayah terdekat. Gaji mereka jauh di atas UMP yang hanya Rp1,3 juta. Kami memberikan Rp1,9 juta. Makanya para karyawan di sini enteng jodoh, karena sejahtera,” katanya sambil tertawa lebar.

Bun tetap menomorsatukan kualitas sehingga bisa diterima di pasar global. Jepang, misalnya, sangat ketat dalam mutu produk dan MAK mampu membuktikannya. Saat ini produk  MAK menembus lebih dari 36 negara termasuk Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Asean, Srilanka, Bulgaria yang selama ini menjadi pasar utama.

Untuk melebarkan pangsa pasarnya di Eropa, MAK membuka perwakilan di Belanda dan Inggris. Keduanya dipilih karena dinilai strategis untuk ekspansi ekspor ke Uni Eropa baik untuk memperluas jaringan, mempergencar promosi, atau pun menggenjot pemasaran. Belanda sangat kuat kultur perdagangannya, sedangkan Inggris diperhitungkan di zona Uni Eropa.

Berbicara dengan Bun mengasyikkan. Ia bukan hanya berpikir out of the box, tetapi juga melawan arus. Penuh percaya diri dan optimistis, itulah kesan yang muncul ketika berbincang dengannya. “Saya lebih besar dari  Matsushita bila dibandingkan dalam hitungan tahun,” katanya dalam buku Never Ending Jorney yang mengisahkan perjalanannya sebagai seorang entrepreneur sejati.

 



Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago