BOR Isolasi Semarang Diklaim Wali Kota Klaim Turun Hingga 46,2%

Wali Kota Hendrar Prihadi mengklaim tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) isolasi Covid-19 di Semarang terus turun.
BOR Isolasi Semarang Diklaim Wali Kota Klaim Turun Hingga 46,2%

Solopos.com, SEMARANG — Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, mengklaim tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) isolasi untuk pasien Covid-19 di wilayahnya terus mengalami penurunan sepekan terakhir. Jika BOR isolasi Covid-19 di Semarang pada 3 Juli 2021 bisa mencapai 83,4%, maka per 28 Juli 2021 turun mencapai angka 46,2%.

Menurut Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi itu, penurunan BOR itu berbanding lurus dengan penurunan kasus aktif di Kota Semarang. Berdasarkan situs web siagacorona.semarangkota.go.id, saat ini jumlah kasus aktif Kota Semarang mencapai 1.278 kasus, di mana 813 orang di antaranya merupakan warga Kota Semarang.

Baca Juga: Ini Cara Bedakan Hujan Meteor & Meteor Sporadis

Kendati demikian, Hendi mengaku untuk BOR ICU di sejumlah rumah sakit di Kota Semarang masih terbilang tinggi. Hal itu dikarenakan penanganan pasien Covid-19 di ruang ICU lebih lama dibanding yang berada di ruang isolasi. Selain itu, ada juga antrean pasien yang sebelumnya belum tertangani di ICU.

“Memang tingkat keterisian [BOR] di ICU masih sangat tinggi. Catatan kami masih di angka 91,4%. Beberapa rumah sakit punya sisa ICU satu, dua ruangan. Ada juga yang penuh,” jelas Hendi, Kamis (29/7/2021).

Penambahan Ruang ICU

Hendi pun menilai upaya untuk menurunkan BOR ICU harus dilakukan dengan melakukan penambahan ruang ICU sebanyak mungkin. Meski demikian, hal itu tidak mudah karena harus mengubah desain ruang perawatan biasa menjadi ICU.

Kendati demikian, Hendi mengaku penambahan ICU di Kota Semarang telah diupayakan. Bahkan, saat ini RSUD KRMT Wongsonegoro yang merupakan rumah sakit milik Pemkot Semarang telah menambah ruang ICU dari 37 menjadi 51 ruangan.

Baca Juga: Asteroid Raksasa Seukuran Stadion Hampiri Bumi

“Di rumah sakit milik pemkot sudah ada penambahan ICU. Tadinya yang 37, kami tambah 14, sehingga sekarang tersedia 51 ruang ICU. Tapi, sekali lagi menambah ruang ICU itu sangat kompleks. Mulai dari penganggaran, alat-alat, hingga SDM,” jelas Hendi.

Sementara itu, Direktur RSUD KRMT Wongsonegoro, Susi Herawati, membenarkan terjadinya penurunan BOR di rumah sakitnya. “Kondisi sekarang sudah menurun. IGD kita sudah kosong tidak ada antrean. Ruangan-ruangan juga siap menerima pasien [non-Covid-19],” jelas Susi.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago