Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Bikin Merinding! Doa Bersama Jadi Ajang Suporter Solo-Jogja Bertemu Penuh Damai

Unggahan di akun media sosial DPP Pasoepati menunjukkan sepanjang jalan menuju area parkir Stadion Mandala Krida, kedatangan suporter Solo mendapat sambutan hangat dari suporter Jogja.
SHARE
Bikin Merinding! Doa Bersama Jadi Ajang Suporter Solo-Jogja Bertemu Penuh Damai
SOLOPOS.COM - Suporter Solo yang datang untuk mengikuti doa bersama bagi korban tragedi Kanjuruhan mendapat sambutan hangat dari suporter Jogja, Selasa (4/10/2022) malam WIB. (Twitter/DPP_Pasoepati)

Solopos.com, SOLO – Doa bersama untuk para korban tragedi Kanjuruhan Malang yang di selenggarakan di kompleks Stadion Mandala Krida, Jogja, Selasa (4/10/2022) malam WIB, menjadi ajang silaturahmi suporter Jogja dan Solo penuh kedamaian.

Beberapa unggahan di media sosial Twitter menunjukkan ribuan suporter Jogja (pendukung PSIM) dan suporter Solo (pendukung Persis) serta suporter PSS Sleman berbaur dan saling sapa penuh keakraban. Warna hitam mendominasi pertemuan tiga kelompok suporter dari tiga kota bertetangga tersebut.

PromosiTokopedia Card Jadi Kartu Kredit Terbaik Versi The Asian Banker Awards 2022

Beberapa dari mereka ada yang membawa bendera Persis Solo berwarna khas merah maupun bendera PSIM Jogja berwarna biru, ada juga suporter PSS Sleman yang membawa syal berwarna hijau (warna khas mereka).

DPP Pasoepati juga mengunggah foto sambutan yang hangat dari suporter Jogja di sepanjang jalan menuju area parkir Stadion Mandala Krida.

Setelah mengkuti rangkaian acara doa bersama, suporter asal Solo kemudian berpamitan dan pulang. Sepanjang perjalanan mereka dikawal anggota kepolisian secara estafet dari masing-masing polres yang dilewati.

Baca Juga: Tragedi Kanjuruhan, UEFA: Kompetisi di Eropa Dimulai dengan Mengheningkan Cipta

Perjalanan para suporter ini pun berlangsung lancar. Dari pantauan Solopos.com, sekitar pukul 22.30 WIB sebagian suporter Solo melintasi Kota Klaten dengan dibantu pengawalan aparat kepolisian yang membukakan jalan bagi mereka.

Di sepanjang jalur Klaten hingga Kartasura, polisi berjaga di setiap simpang empat untuk mengatur kelancaran perjalanan para suporter Solo tersebut.

Mataram Is Love (#MataramIsLove) pun ramai di media sosial dan menjadi salah satu trending di Twitter. Salah satu akun Twitter, @Borisiraitjr sekitar pukul 22.17 WIB mengunggah video pertemuan suporter Solo dengan Jogja tersebut dengan keterangan “Penak sedulur.”

Baca Juga: Mataram Is Love Menggema dari Solo hingga Jogja

Akun @Pasoepati pada waku bersamaan juga mengunggah foto penuh makna yaitu tiga bocah menenteng syal Persis Solo, PSIM Jogja, dan PSS Sleman saling berdekatan. Pasoepati memberikan keterangan foto tersebut dengan kalimat penuh harapan.

“Mewariskan kepada adik-adik kita kisah perdamaian, agar kelak dapat terus diturunkan ke generasi selanjutnya.”



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode