Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Berduaan di Kamar Hotel Klaten, Sejoli Remaja Ini Alasan Mampir Mandi

Sebanyak enam pasangan tak resmi terjaring razia tim gabungan, Kamis (30/6/2022). Dari keenam pasangan itu, ada satu pasangan yang masih usia remaja.
SHARE
Berduaan di Kamar Hotel Klaten, Sejoli Remaja Ini Alasan Mampir Mandi
SOLOPOS.COM - Sebanyak enam pasangan tak resmi dan satu perempuan yang diduga PSK terjaring razia oleh tim gabungan Satpol PP, TNI, Polri, serta Dissos P3AKB di sejumlah hotel di Klaten. (Solopos.com/Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos.com, KLATEN — Sebanyak enam pasangan tak resmi terjaring razia tim gabungan, Kamis (30/6/2022). Dari keenam pasangan itu, ada satu pasangan yang masih usia remaja.

Razia melibatkan tim gabungan Satpol PP dan Damkar, TNI, Polri, serta Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (Dissos P3AKB). Razia digelar dengan menyebar dua tim menyisir hotel-hotel di sepanjang jalan raya Solo-Jogja.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

Kepala Satpol PP dan Damkar Klaten, Joko Hendrawan, menjelaskan razia digelar guna penegakan Peraturan Daerah (Perda) 27 tahun 2002 tentang Larangan Pelacuran. Selain pasangan tak resmi, ada satu wanita yang diduga pekerja seks komersial (PSK).

“Kami menemukan enam pasangan tidak resmi, bukan suami-istri yang kedapatan berduaan di dalam kamar hotel. Kami juga dapati seorang perempuan yang diduga PSK dan berada di salah satu kamar hotel di Prambanan,” kata Joko saat ditemui wartawan seusai razia.

Joko menjelaskan rentang usia pasangan tak resmi yang terjaring razia beragam mulai dari 17 tahun hingga 45 tahun. Ada yang berasal dari Klaten, ada pula yang berasal dari luar Kabupaten Klaten dengan pekerjaan sebagai buruh hingga swasta. Mereka selanjutnya mengikuti pembinaan di Satpol PP Klaten.

Baca Juga: 13 Pasangan Kumpul Kebo di Klaten Kena Razia, Ada yang Masih Pelajar

“Seorang perempuan yang diduga PSK akan kami kirim ke panti rehabilitasi di Solo. Sedangkan pasangan tidak resmi wajib apel di kantor Satpol PP sebanyak 20 kali. Apabila mereka tidak mengindahkan kewajiban tersebut, kami akan surati keluarga serta kepala desa mereka berasal,” jelas Joko.

Di antara enam pasangan tidak resmi, ada satu pasangan usia remaja yang kedapatan berada di dalam kamar hotel di wilayah Kecamatan Klaten Tengah. Pasangan itu berinisial R, 17, seorang pria asal Gunungkidul dan P, 18, perempuan asal Klaten.

Mereka beralasan berada di satu kamar hotel untuk menumpang mandi sebelum melamar pekerjaan di salah satu perusahaan di Klaten. P mengaku sudah mengenal R setahun ini dan dia dijemput R pada Kamis pagi untuk diantar melamar pekerjaan.

Baca Juga: Jelang Ramadan, 5 Pasangan Kumpul Kebo Digaruk Tim Gabungan Klaten

“Tadi hanya mandi. Mandinya pun bergantian. Hari ini mau melamar pekerjaan,” kata P dan disahut R menunjukkan rambutnya masih basah dengan alasan selepas mandi di kamar hotel.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode