top ear
Ilustrasi garam (Freepik)
  • SOLOPOS.COM
    Ilustrasi garam (Freepik)

Berapa Batasan Konsumsi Garam, Gula dan Lemak Harian yang Ideal?

Perhatikan asupan garam, gula, dan lemak harian.
Diterbitkan Jumat, 5/03/2021 - 17:00 WIB
oleh Solopos.com/Astrid Prihatini WD/Newswire
2 menit baca

Solopos.com, SOLO–Salah satu cara menjaga tubuh sehat, terhindar dari obesitas dan diabetes adalah dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbang. Selain memperbanyak buah dan sayur, ada cara lain supaya makanan yang kita santap tetap sehat.

Cara tersebut adalah dengan membatasi asupan gula, garam, dan lemak, istirahat cukup, dan rutin aktivitas fisik 150 menit dalam seminggu dapat membantu mengurangi risiko prediabetes agar tidak berkembang menjadi DMT2. Lantas berapa sebenarnya konsumsi harian garam gula dan lemak yang ideal agar tidak memicu obesitas dan masalah kesehatan lainnya?

Koordinator Kelompok Standardisasi Pangan Olahan Keperluan Gizi Khusus, Direktorat Standardisasi Pangan Olahan BPOM, Yusra Egayanti, S.Si, Apt, MP menjelaskan, kelebihan berat badan dan obesitas dapat dicegah dengan pengaturan pola makan dengan prinsip gizi seimbang.

Baca Juga: Lakukan Diet Sehat, Pilih Tempe atau Tahu?

Salah satunya dengan membatasi asupan gula garam lemak yang dikonsumsi. Sebagai salah satu upaya untuk mengetahui asupan gula, garam, dan lemak dari pangan olahan kemasan, masyarakat disarankan untuk lebih cermat dalam membaca label kemasan pangan olahan yang dikonsumsi.

Masyarakat harus selalu memperhatikan empat informasi nilai gizi dalam label kemasan yaitu jumlah sajian per kemasan, energi total per sajian, zat gizi (lemak, lemak jenuh), protein, karbohidrat (termasuk gula)) dan persentase angka kecukupan gizi (AKG) per sajian.

Lalu berapa batas aman konsumsi garam, gula, dan lemak harian yang aman? Simak ulasannya di tips kesehatan kali ini.

“Idealnya, dalam sehari, masyarakat dapat mengonsumsi tidak lebih dari, gula sebanyak 50 gram atau setara dengan 4 sendok makan, garam sebanyak 5 gram atau setara dengan 1 sendok teh, dan lemak total sebanyak 67 gram atau 5 sendok makan. Dengan selalu cermat membaca label kemasan dan menjadikannya sebagai kebiasaan, maka masyarakat akan lebih cerdas untuk memilah zat gizi apa yang harus dipenuhi dan yang harus dibatasi agar terhindar dari berbagai penyakit salah satunya obesitas, prediabetes dan diabetes.” paparnya seperti dikutip dari Bisnis.com, Jumat (5/3/2021).

Baca Juga: Perbandingan Kalori Tahu Bacem dan Tahu Isi, Mana yang Lebih Tinggi?

Jumlah sajian yang dikonsumsi memengaruhi jumlah kalori dan dan asupan zat gizi, misalkan sajian per kemasan adalah 15 maka jika kita konsumsi seluruh isi kemasan maka kita akan peroleh 1500 kkal. Misalkan per sajian (27 gram) energi total adalah 150 kkal dengan 60 kkal dari lemak, maka energi per kemasan adalah 2250 kkal dan 900 kkal dari lemak, artinya dengan konsumsi 1 kemasan kita memenuhi 2250/2150 kkal kebutuhan kalori.

Selain itu tentunya harus memperhatikan asupan dari pangan lainnya baik yang diolah di rumah atau dari jajanan di restoran. Zat gizi menunjukkan kandungan gula, garam, lemak, dan gizi mikro yang penting untuk kesehatan seperti vitamin, kalsium, zat besi, dan sebagainya. Persentase AKG menunjukkan jumlah zat gizi per saji dibandingkan acuan label gizi dan dikalikan 100%.

 

 

 

 


Editor : Profile Astrid Prihatini WD
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com
Kata Kunci : #diet #tips kesehatan

berita terpopuler

Iklan Baris

berita terkini


Cek Berita Lainnya