Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Benarkah Ada Negara Bisa Bangkrut karena Utang? Ini Penjelasannya

Sedikitnya ada 60 negara di dunia yang disebut terancam bangkrut karena terlilit utang. Namun benarkah ada negara yang bisa bangkrut karena utang?
SHARE
Benarkah Ada Negara Bisa Bangkrut karena Utang? Ini Penjelasannya
SOLOPOS.COM - Setidaknya ada 60 negara disebut terancam bangkrut karena terililit utang. (Ilustrasi/gfmag.com)

Solopos.com, SOLO – Sedikitnya ada 60 negara di dunia yang disebut terancam bangkrut karena terlilit utang. Hal itu diungkapkan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Menkeu Sri Mulyani, dan Menko Perekonomian mengungkapkan hal itu di beberapa kesempatan berbeda.

Pada intinya Sri Mulyani menjelaskan, banyak negara di dunia harus meningkatkan utang secara drastis karena tidak memiliki pilihan lain, terutama untuk menangani dampak dari pandemi Covid-19 yang menyebabkan terhentinya kegiatan perekonomian.

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Dalam hal ini, defisit anggaran juga menjadi tidak terhindarkan. Kondisi ini menyebabkan peningkatan utang, bahkan termasuk negara yang sebelum pandemi Covid-19 telah memiliki rasio utang yang tinggi.

“Beberapa negara sudah [mencatatkan rasio utang] di atas 60 [persen], bahkan ada yang 80 persen, bahkan 100 persen. Jadi mereka sekarang memiliki rasio utang terhadap PDB yang lebih drastis,” katanya.

Lebih lanjut, situasi ini juga menjadi sangat rentan bagi negara berpenghasilan rendah, ditambah lagi dengan situasi peningkatan inflasi global, yang diikuti dengan pengetatan moneter negara maju. Berdasarkan catatan IMF pun, lebih dari 60 negara berada dalam kondisi yang sangat rentan.

Baca Juga: Terlilit Utang, 60 Negara Ini Disebut Terancam Bangkrut

Lantas benarkah negara bisa bangkrut akibat utang? Berikut penjelasannya sebagaimana dilansir Bisnis dari India Times pada (21/6/2022).

Pemerintah, dalam teori dan di dunia yang ideal, membayar kewajiban mereka dengan pendapatan dari pajak dan investasi. Namun, sama seperti individu yang sering menghabiskan uang dan beralih ke kredit. Pemerintah juga melakukan hal yang sama dengan menerbitkan obligasi dengan janji membayar kembali nilai obligasi ditambah bunga pada tingkat jatuh tempo.

Utang internal dan eksternal membentuk utang nasional, yang biasa disebut sebagai utang negara. Utang luar negeri adalah obligasi dalam mata uang asing yang diterbitkan oleh pemerintah dan dijual kepada investor asing.

Sementara, utang dalam negeri adalah utang kepada orang-orang di dalam negeri. Utang internal dapat didanai oleh kebijakan fiskal dan moneter dengan menaikkan pajak dan mencetak lebih banyak uang, tetapi utang luar negeri dapat mengalihkan dana dari kegiatan yang menghasilkan pendapatan karena harus dibayar dalam mata uang asing, yang tidak dikendalikan oleh pemerintah.

Baca Juga: 60 Negara Terancam Bangkrut Terlilit Utang, Bagaimana dengan Indonesia?

Negara Tidak Pernah Bangkrut

Pernyataan “negara ini akan bangkrut,” sebenarnya kurang tepat. Pertama, ketika suatu negara gagal membayar utangnya, negara itu tidak bangkrut. Sebaliknya, itu kegagalan pada pinjaman. Kedua, ini kegagalan pemerintah bukan negara.

Meskipun tampak bahwa suatu negara yang gagal membayar hutangnya adalah kejadian yang jarang terjadi, tetapi faktanya sebagian besar negara telah gagal membayar atau restrukturisasi hutang mereka di beberapa titik selama sejarahnya.

Yunani adalah negara pertama yang gagal pada pada pinjaman Dana Moneter Internasional (IMF) tahun 377 SM. Tercatat kegagalannya sebesar US$1,8 miliar atau Rp266 triliun (dengan kurs Rp14.797).

Yunani telah gagal membayar utangnya selama sekitar setengah dari sejarahnya, sejak kemerdekaannya pada 1829. Sementara itu, Spanyol telah gagal bayar paling banyak, dengan 15 kegagalan antara abad ke-18 belas dan ke-19.

Baca Juga: Risiko BUMN Gagal Bayar, Rasio Utang Negara Bisa Tembus 60%

Negara-negara anggota IMF sering mencari bailout dari IMF sebelum gagal membayar pinjaman mereka. Hal ini karena IMF tidak hanya menyediakan sumber daya keuangan, tetapi juga pengalaman teknis untuk menangani program bailout.

Namun, uang talangan tidak pernah datang tanpa ikatan, seperti penghematan (mengurangi pengeluaran), depresiasi mata uang, dan liberalisasi perdagangan, yang semuanya digariskan dalam Konsensus Washington.

Ketidakmampuan atau keengganan suatu negara untuk memenuhi utangnya mengakibatkan kegagalan atau kebangkrutan. Ketika yang berkuasa di suatu negara berubah, pemerintah baru sering kali gagal membayar utang yang diwarisi dari pemerintah sebelumnya.

Ada berbagai alasan suatu negara gagal membayar utangnya, termasuk pembalikan sederhana aliran uang global dan pendapatan yang tidak mencukupi.

Ketika Suatu Negara Gagal, Apa yang Terjadi Kemudian?

Jika kepailitan menimpa seseorang atau badan usaha, harta atau aset mereja biasanya akan diambil alih oleh kreditur. Namun, aset suatu negara tidak dapat disita oleh krediturnya, dan pemerintah tidak dapat dibuat untuk membayar dengan uang yang tidak dimilikinya selama gagal bayar.

Namun, hal ini berlaku berbeda di masing-masing negara tergantung kebijakannya. Satu-satunya pilihan kreditur negara tunggakan adalah untuk menegosiasikan kembali kondisi pinjaman. Obligasi pemerintah akan dijadwal ulang untuk pembayaran yang ditunda atau ‘haircut,’ yang berarti nilai obligasi akan berkurang.

Hilangnya prinsip dan modal kreditur sebagai akibat dari pembatalan sebagian utang atau restrukturisasi utang adalah biaya langsung dari gagal bayar. Karena kemungkinan penggantian yang lebih rendah, pemerintah lebih mungkin untuk menghapus utang kepada kreditur swasta asing.

Lebih jauh lagi, gagal bayar pemerintah mengakibatkan melonjaknya inflasi, pengangguran, dan tekanan politik pada pemerintah yang gagal bayar. Karena bank domestik memegang sebagian besar utang domestik, bank runs terjadi sebagai akibat dari kurangnya kepercayaan pada sistem keuangan.

Baca Juga: Fantastis! Nilai Belanja Rokok Orang Indonesia Dekati Cicilan Utang Negara

Bank runs atau rush money terjadi ketika sejumlah besar uang diambil dari bank sebagai akibat dari kepanikan masyarakat dan kurangnya kepercayaan. Oleh karena itu, terdapat kontrol modal yang dilakukan untuk mencegah hal ini, dengan pemerintah berusaha membatasi jumlah uang yang dapat ditarik oleh setiap deposan.

Adapun, kurangnya akses sebuah negara gagal ke pasar kredit adalah konsekuensi lain yang tidak dapat dihindari. Ini akan dikenakan tingkat bunga yang tinggi atas pinjamannya, atau tidak akan diberikan pinjaman sama sekali.

Peringkat kredit negara yang gagal bayar akan menderita sehingga mencegah investasi asing di negara tersebut. Itulah ulasan tentang apakah ada negara yang bangkrut karena utang.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode