Begini Kata Sosiolog UNS tentang Fenomena Pijat Plus-Plus di Solo

Aspek yang paling utama yakni fenomena bisnis prostitusi dengan produknya kenikmatan yang dikemas dalam pijat plus-plus.
Begini Kata Sosiolog UNS tentang Fenomena Pijat Plus-Plus di Solo
SOLOPOS.COM - Drajat Tri Kartono (Foto: Dokumentaasi)

Solopos.com, SOLO — Sosiolog Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Drajat Trikartono, melihat ada tiga aspek utama yang memengaruhi terjadinya praktik pijat plus-plus sesama jenis oleh sejumlah terapis di sebuah rumah indekos di Tegal Mulyo RT 001/RW 001 Nusukan, Banjarsari, Solo.

Aspek yang paling utama yakni fenomena bisnis prostitusi dengan produknya kenikmatan.

Fenomena tersebut menurut Drajat sudah berlangsung lama, tidak hanya di Solo, melainkan juga diberbagai belahan negara di dunia.

Baca Juga: Terapis Gay yang Digerebek di Indekos Solo Ngaku Punya Istri dan Anak

“Bisnis kenikmatan ini agak sulit untuk dihancurkan karena sekarang masuk ke etape dua yaitu dengan digital atau online bisnis prostitusi. Ini jadi akselerasi informasi penawaran, tempatnya kian sulit dilacak,” ujar, Selasa (28/9/2021).

Drajat membandingkan praktik prostitusi di Tanah Air di masa lampau, di mana para pelakunya berada di lokalisasi.

Namun seiring kemajuan teknologi informasi praktik itu dilakukan secara mobile memanfaatkan jaringan internet.

Baca Juga: 8 Fakta Terbongkarnya Praktik Prostitusi Gay di Indekos Nusukan Solo

Kondisi itu membuat butuh usaha lebih untuk mengetahuinya. Ihwal prostitusi dengan menawarkan layanan seks sesama jenis, menurut Drajat menunjukkan kecenderungan perilaku seksual menyimpang yang semakin terbuka.

“Kalau di Indonesia kan masih dinilai menyimpang. Problemnya karena di luar negeri hal ini sudah tidak disebut sebagai hubungan seks yang menyimpang atau sebagai penyakit sosial. Tapi diakui sebagai hubungan normal,” kata dia.

Kondisi tersebut secara tidak langsung berdampak terhadap sudut pandang dan perilaku masyarakat di Indonesia. Secara kongkret mulai berkembang bisnis-bisnis seperti ini di Tanah Air. “Secara umum semua saling berkait,” imbuh dia.

Baca Juga: Pelaku Prostitusi Gay Terciduk di Indekos Solo, Sekamar Dipakai Berlima

Ihwal praktik pijat plus-plus sesama jenis di Solo yang sudah berlangsung tahunan, menurut Drajat karena keterlambatan masyarakat dan aparat penegak hukum dalam menyesuaikan dengan akselerasi transformasi prostitusi online.

“Jadi memang keterlambatan kemampuan masyarakat dan aparat dibandingkan kecepatan dari perkembangan bisnis ini yang menjadi digital, sehingga sulit dikontrol. Kita harus punya mekanisme untuk mengontrol itu ya,” urai dia.

Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago