Begini Alasan Menkes Beri 3 Vaksin Program Imunisasi Rutin

Kemenkes menambah tiga jenis vaksin pada imunisasi rutin karena melihat banyaknya kasus kematian ibu dan anak.
Begini Alasan Menkes Beri 3 Vaksin Program Imunisasi Rutin
SOLOPOS.COM - Ilustrasi vaksinasi. (Freepik.com)

Solopos.com, JAKARTA–Kementerian Kesehatan menambah tiga jenis vaksin dalam program imunisasi rutin. Ketiga vaksin itu adalah Pneumococcal Conjugate Vaccine (PCV), Rotavirus, dan Human Papilloma Virus (HPV).

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menjelaskan alasan diberikannya tiga vaksin imunisasi rutin, yakni kematian ibu. Kedua, kematian anak.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Kematian ibu di Indonesia banyak diakibatkan oleh kanker, yakni kanker serviks dan kanker payudara. Sementara, kematian anak paling banyak diakibatkan oleh infeksi dan yang paling tinggi adalah diare dan pneumonia.

Baca Juga: Jika Membayar Sendiri, Berapakah Biaya Suntik Vaksin HPV?

Dengan penambahan tiga vaksin tersebut, diharapkan dapat mengurangi angka kematian ibu. Vaksin PCV bertujuan mencegah penyakit radang paru, radang selaput otak, radang telinga yang disebabkan oleh bakteri Pneumokokus.

Vaksin Rotavirus untuk mencegah diare berat dan komplikasinya yang disebabkan oleh virus Rota. Sementara, vaksin HPV untuk mencegah kanker leher rahim (kanker serviks) pada wanita. Ketiga vaksin tersebut akan menjadi bagian dari imunisasi rutin lengkap yang dilakukan bertahap.

Vaksinasi HPV sebelumnya sudah dilakukan di sejumlah kabupaten/kota, di antaranya Yogyakarta. Budi melanjutkan vaksinasi HPV sudah dilakukan cukup lama, sehingga vaksinasi HPV harus cepat dilakukan secara masif di seluruh Indonesia karena hasilnya menunjukkan baik.

Baca Juga: Kenali Ragam Penyakit Menular di Indonesia, Apa Saja Ya?

“Jadi di daerah-daerah seperti Yogya itu sudah dilakukan dan hasilnya baik. Kita ingin agar vaksinasi HPV cepat-cepat bisa diluncurkan secara nasional untuk bisa menurunkan kematian ibu yang disebabkan oleh serviks cancer, karena kanker makin lama makin naik kematiannya di Indonesia,” ucapnya.

Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes dr. Maxi Rein Rondonuwu menambahkan introduksi vaksinasi HPV telah dilakukan di beberapa kabupaten/kota, salah satunya Yogya.

“Hasilnya mengurangi insiden kanker serviks. Makanya kami perluas tahun untuk menambah di 8 provinsi jadi 4 provinsi di Jawa dan Bali, dan 3 provinsi di Sulawesi (Provinsi DKI Jakarta, D.I Yogyakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Gorontalo, dan Bali) yang ditargetkan selesai 2022,” tutur Maxi.

Berita telah tayang di Bisnis.com berjudul Alasan Menkes Budi Gunadi Tambah 3 Vaksin Program Imunisasi Rutin

 



Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terpopular
    Indeks Berita
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago