Banyak Yang Bandel, Pemkab Klaten Pertimbangkan Kirim Pasien Covid-19 ke Donohudan
Solopos.com|soloraya

Banyak Yang Bandel, Pemkab Klaten Pertimbangkan Kirim Pasien Covid-19 ke Donohudan

Pemkab Klaten mempertimbangkan untuk mengirim pasien konfirmasi positif Covid-19 ke Asrama Haji Donohudan jika masih banyak yang bandel.

Solopos.com, KLATEN -- Pemkab Klaten kini tengah mempertimbangkan untuk mengirim pasien konfirmasi positif Covid-19, khususnya yang tanpa gejala, untuk menjalani isolasi di Asrama Haji Donohudan, Boyolali.

“Kami sedang memikirkan tempat isolasi terpusat baik kami kirim ke Donohudan maupun ke Panti Semedi. Sedang kami hitung semuanya karena butuh anggarannya tidak kecil. Kalau sudah ada, kami pertimbangkan untuk mengirim [pasien terkonfirmasi positif Covid-19] ke Donohudan,” kata Tim Ahli Satgas Penanganan Covid-19 Klaten, Ronny Roekmito, kepada Solopos.com, Jumat (11/6/2021).

Ronny Roekmito mengatakan mayoritas pasien positif Covid-19 Klaten saat ini menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing. Selain itu, ada pasien yang menjalani isolasi mandiri di tempat isolasi terpusat Hotel Edotel sebanyak 10 orang.

Baca Juga: Pulang Dari Sawah, Petani Di Prambanan Klaten Meninggal Tertabrak KRL Solo-Jogja

Per Kamis (10/6/2021), kasus positif Covid-19 aktif di Klaten sebanyak 623 orang. Ronny mengatakan saat ini Pemkab Klaten sedang mengaji kemungkinan mengirimkan pasien Covid-19 tanpa gejala ke Asrama Haji Donohudan, Boyolali.

Pasien Covid-19 Membandel

Kemungkinan pengiriman pasien positif Covid-19 ke Donohudan itu untuk memastikan protokol isolasi mandiri bisa dipatuhi pasien. Hal itu karena selama ini masih ada pasien positif Covid-19 yang membandel dengan tetap keluar rumah dan berkontak langsung dengan orang lain.

Pada sisi lain, Ronny menilai pola penanganan Covid-19 di Dukuh Plosoarum, Desa Sekarsuli, Kecamatan Klaten Utara, bisa diterapkan di wilayah lain. Sebagai informasi, tiga RT di Plosoarum sempat lockdown selama beberapa pekan setelah puluhan warga positif Covid-19.

Baca Juga: Wah! Klaten Punya "Tembok Ratapan" Lur, Ini Lokasinya

“Penanganan di Plosoarum itu sangat bagus. Jadi satgas kecamatan, desa, RW, jogo tonggo, beserta TNI, dan polri kompak. Makanya penanganan di Plosoarum cepat selesai. Karena memang ditekan betul agar warga tetap disiplin untuk isolasi mandiri. Pintu keluar masuk kampung dijaga TNI dan polri. Ini yang akan kami terapkan di Tijayan,” katanya.

Sebagai informasi, kasus Covid-19 di Desa Tijayan, Kecamatan Manisrenggo masih tinggi. Berdasarkan data yang diperoleh Solopos.com, sebanyak 56 warga di desa tersebut terkonfirmasi positif Covid-19 dan menjadi kasus aktif terbanyak di Kecamatan Manisrenggo hingga Kamis. Ada satu RT di Tijayan yang diberlakukan karantina wilayah.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago